Saturday, September 27, 2008
Perjalanan Ke Jogja

Suediiih deh, pocket camera saya rusak. Ketauannya waktu RAT di Lido bulan Juli kemaren. Pas lagi enak2 buat jepretin moment seru, eeeh, tiba2 gambarnya berubah jadi puti semua gitu. Kayaknya komponen yang buat ngatur cahaya masuknya rusak deh. Aaargh, gak ngerti deh. Pokoknya intinya kamera nggak bisa dipake. Termasuk mengabadikan moment 2 minggu di Jogja kami kali ini.

Perjalanan pulang dengan kereta eksekutif Lodaya relatif lancar dan nggak ada hambatan. berhubung belum masuk masa mudik (lha wong masih H-10 lebaran) dan belum kena tuslah, jadi gerbong-gerbongnya masih kosyong melompong. Akhirnya, Ayana inisiatif untuk membalik kursi didepan kami. Jadilah saya dapet dua seats, Ayana juga. Lumayan untuk selonjoran daripada kaki ngegantung ke bawah. Bantal2 nganggur di kursi2 lain yang kosong juga beberapa saya angkut ke kursi kami, buat empuk-empukan. Hehehe.. Bisa tidur rebahan juga. Pokoknya jadi serasa gerbong milik embah saya, kkekeke. Sempet mampir di Tasik. Bukan mampir sih sebenernya, orang keretanya emang berenti kok. Tapi saya sempet turun untuk ketemu sama Bunda Chika, dan nguncalke titipan bunda, yaitu baju baru buat lebaran. suwit suwiiiit..

Pas lagi enak-enak mimpi makan gudeg manggar bikinan Ibu, kok tiba-tiba saya kebangun. Ternyata, baju saya udah basah oleh keringat. Waduh, masa udah pake eksekutip masih keringetan gini. Saya bangunin Ayana, ternyata dia juga kegerahan. Ternyata, train attendant-nya lupa nyalain AC. Halah.. Saya yang udah hampir pindah ke gerbong depan yang anyesss nyesss, gak jadi deeh :)

Sampai di Stasiun tugu, Bapak dan Roji sudah nunggu di parkiran. Langsung bablas ke arah rumah. Mampir bentar beli gudeg wijilan buat buka puasa, karena ibu gak masak. Pas bapak mau bayar, ditahan sama Ayana. Biar kita aja yang bayar, katanya. trus Ayana liat ke saya. Saya liat ke Ayana. Kami berdua liat-liatan. Ternyata kami sama2 gak bawa uang cukup buat bayar. Hehehe.. Bapak deh yang turun tangan :)


Sampe rumah, turunin tas, langsung kedapur ketemu sama Ibu. Seperti biasa, Ibu akhir2 ini selalu terharu kalau kami datang. Memang, Ibu belum pulih benar sejak sakitnya 4 bulan lalu. Mungkin secara fisik sudah jauuuh lebih baik, tapi sepertinya secara psikologis masih butuh pemulihan. Kami bersyukur banget Ibu sudah bisa sampai sesehat ini, InsyaAllah segera pulih dan sama sehatnya seperti sediakala. amiin..


Karena masih capek, akhirnya kami nggak kemana-mana. Sepanjang sore sampe malan cuma duduk-duduk aja sambil bongkarin koper dan tas. Roji seneng banget kami bawain sosis gedhe2, yang sengaja dibeli untuk dibawa ke Jogja. Nggak mau ketinggalan momen, langsung deh dia nyalain kompor, panasin minyak, goreng sosis dan makan lagi, walaupun pas buka puasa pake gudeg dia juga udah nambah. Gileeee..

Labels: , ,

posted by intanariestya at 5:33 PM | Permalink |


13 Comments: