Friday, September 19, 2008
Sopan Santun Generik a la Mahasiswa (STT) ?
Wuiih, serem amat judulnya? Hehehe, iya nih. Saya yang lagi menikmati cenutcenut di telinga kanan terusik untuk bikin tulisan ini, walaupun dari semalem nggak tidur, dan baru merem jam setengah enam tadi pagi. Ini curhat saya, nggak tau motifnya apa saya curhat kayak begini. Mungkin cemburu, mungkin juga enggak. Dan kalo ternyata beneran karena cemburu, saya bersyukur, karena katanya kalo CEMBURU berarti MASIH CINTA. Hahahahaha..

Jadi gini lhooo, di kantor Ayana kan suka mahasiswa yang KP atau nyari proyek buat TA gitu. Nah, pas beberapa bulan lalu, Ayana kebagian untuk ngebimbing mahasiswa yang mau bikin Proyek Akhir, dari STT Telkom juga -eh, sekarang udah brubah jadi IT Telkom dink yaaa?- dan karena Ayana ngerasa ada waktu luang, jadilah itu mahasiswa diterima sebagai anak bimbingnya. Nah, seiring dengan berjalannya waktu, si anak mahasiswa -sebut saja Desse- beberapa kali mencoba untuk datang kerumah tiap wiken. Saya sih agak terganggu ya dengan Desse suka dateng ke rumah, karena

pertama
, Saya pikir urusan bimbingan bisa dilakukan di kantor, pas hari kerja. Atau kalo mau pas hari wiken, buatlah situasi seenak mungkin untuk bertemu dan diskusi. Misalnya dengan bimbingan di cafe atau di warung makan, dan BUKAN di rumah. Soalnya,
kedua, kalo dirumah saya kurang berguna. Ah, bukannya saya banci tampil niih.. Tapi kalo setiap kali Desse dateng, terus saya cuma bertugas bikin minuman, dan masuk lagi ke dalem trus nonton teve sembari dicuekin 2 jam, sapa yang mau? Udah gitu, kalo Desse pulang, bukannya pamitan sama saya, malah main slonong boy aja. Emangnya sini apaan? Untuk masalah ini sih udah pernah saya bicarakan sama Ayana. Saya bilang,
"Mbok ya Bab, Kalo Desse mo pulang tuh.. Kalo dia gak inisiatip mau pamit sama aku. Kamulah yang panggil aku, bilang Desse mau pamit. Gitu. Ntar dia kan jadi ngerti kalo harus punya sopan-santun. Lagian dengan begitu kamu belajar menghargai aku di depan Desse. "

Hasilnya? Tetep aja, nggak berubah. Alesannya? Ayana Lupa.


Kemudian, selesai episode wiken-wiken bimbingan itu, berlanjut lagi jadi sms-sms tiap sahur. Hampir setiap hari di waktu sahur, Desse sms Ayana, intinya dia mau dateng ke rumah pagi2, sebelum Ayana ke kantor. Saya, yang walopun agak kurang nyaman, ya tetep aja prepare untuk kalo sewaktu-waktu Desse dateng pagi2. Tapi kok Desse gak pernah jadi dateng. Sering saya tanya sama Ayana,
"Mana Desse, katanya mo dateng?"
"Ah, gak jadi mungkin.."

atau sebelum saya tanya, udah muncul sms lagi, yang bunyinya,
Mas, aq ga jd dtg krmh. Bsk pg aj ya, mo mnt ttd

trus besoknya paginya, sms lagi kayak gini misalnya
Ass. Mas, aq ksananya bsk aj ya. Listrik disini lg mati, jd g bs ngeprint.

trus besoknya, yang ini
Mas, bukunya ud dikoreksi blm? Soalnya yg bwt daftar sidang kmrn msh byk slh. aq ksnanya kpn ya enaknya?

eeh, lah kok ujung2nya yg ini
Mas, aq gak usah ksana aja ya. Mas ad waktu kpn, aq mo tlp, diskusinya lwt tlp aja. apa2 yg prlu ditekankan k aq pas sidang.



Weeh, gak jadi dateng tho? Janjiannya aja udah dari kapan.

"Kenapa sih gak mau ketemu di kantor aja? Kan lebih fleksibel, waktunya lebih panjang.."
"Desse tuh lebih suka kesini. Karena kalo ke kantorku itu JAUH katanya.."

Sejauh apa sih yaaa, orang tiap hari suami saya masih kuat pulang pergi naik motor. Lah saya malah nyamperin pembimbing sampe Jakarta tuuh :)
Dan yang bikin saya kaget, ternyata Ayana kasih nilai 95 buat Desse. Waaks, 95 skala 100 buat pulang tanpa pamit dan sms2 sahur? Kalo yang wajib mengisi form nilai adalah ISTRI dari pembimbing lapangan, jelas saya bakakan ngasih segitu laaaah, hehehehe :) Dan kagetnya lagi, nilai itu Ayana kasih atas permohonan Desse sendiri loh, mana smsnya nilainya 95 aja ya mas ;) tring, kedipannya itu bo. Hihihihi.. Alesannya, disuruh sama pembimbing satu, supaya bisa katrol nilai dari penguji2 nantinya. Kalo standar nilai A>80, emang seberapa kecil sih nilai dari penguji sampe pembimbing lapangan harus kasih nilai 95? Apalagi kan pembimbing satu juga gak mungkin kasih Desse nilai dibawah 80 kan?

Beberapa hari kemudian, Ayana bilang gini ke saya,

"Bubub, Desse dah sidang. Dapet B katanya.."
"Hah.. kamu jadi kasih 95 gak? Kok masih dapet B?"
"Iya jadi lah. Gak tau juga kok dapet B. Nih aku lg sms dia, nanya kemaren sidangnya ditanya apa aja.."

dan yang saya baca dari sent item HP Ayana adalah,
Dik, maaf banget ya saya kurang optimal membimbingnya. Kmrn ditanya apa aja?

trus balasannya,
Gpp mas, yg pnting aq lulus. Kmrn dtnya hal2 sepele, malah dosennya ad yg TIDUR.

Ahahahaha, kok bisa dosen nguji kok sempet2nya tidur.



Dan kemaren sebelum buka puasa, Desse telpon Ayana yang intinya dia mau dateng untuk minta tandatangan. Kami yang tadinya lagi santai, langsung siaga satu menyambut keharian Desse. 10 menit kemudian, Desse sms
Mas, aq gak jd dateng krn udah mau buka puasa. Besok aj ya.

Dan ternyata yang dimaksud dengan besok adalah, Meneror telpon rumah jam 6.40 pagi dengan tak hentinya, setelah ada tulisan 7 missed calls di HP Ayana. Ayana pas lagi mandi, saya lagi kriyip2 rebahan karena emang baru merem jam stengah enam. Sengaja gak saya angkat telponnya, karena saya masih dalam posisi uenak dan saya tau Desse yang nelpon. Sempet mikir juga dalam hati, kekeuh banget sih si Desse nelpon, mbok udah kalo gak diangkat ya nanti2 lagi. Ternyata apa Jendral? Desse udah di depan pager. Ouh, sopan banget gak sih?

Setelah uraian kejadian diatas, saya jadi inget sama asisten praktikum saya yang dulu pernah bilang gini,
"Apa susahnya sih ngasih nilai A buat kenang2an dia seumur hidup.. "
Emang iya ya? Wallahu'alam.

Labels: , , , ,

posted by intanariestya at 7:44 AM | Permalink |


6 Comments:


  • At 9:52 AM, Blogger bundanya i-an

    hmmm lagi emosi neng...? sabar-sabar.. he..he.. tapi suami mu emang baik banget yah....  
  • At 12:22 PM, Anonymous silvi

    postingannya mayan panjaang...tapi sumpah deeh...daku terbawa emosih...jadi ikutan emosi jiwa kaya intan...he..he..

    sabar...sabaaaar...lagi puasa...btw bener tuh kata bundanya i-an...suami mu baek banget...  
  • At 12:22 PM, Anonymous silvi

    postingannya mayan panjaang...tapi sumpah deeh...daku terbawa emosih...jadi ikutan emosi jiwa kaya intan...he..he..

    sabar...sabaaaar...lagi puasa...btw bener tuh kata bundanya i-an...suami mu baek banget...  
  • At 12:25 PM, OpenID b3ky

    Mbak yu, aku kok ikutan emosi jiwa mendengar kisahmu ini..huh,klo jd km bakalan tak omelin plus jutekin tu anak..aduuh mas-mu iku kok suabaar eram yo.gemes aku !!  
  • At 3:41 PM, Blogger Ninis

    Owww, minta dikemplang tuh anak bimbing :)) bwakaka..

    Ya iyalahhh, siapapun yang jadi istri Ayanamu, pasti cemburu kok :))
    Dia yang minta dibimbing kok dia yang bikin janji.. seenak udel pulak!! Weleh weleh.. anak2 muda jaman sekarang kelakuannya makin gak jelas! *sok tua mode: ON* :P  
  • At 6:40 AM, Blogger keep smile

    Judule cemburu tho ehhehee. Jangan dikasih hati deh kalau ada anak bimbingan kayak gitu