Monday, September 22, 2008
Mudik minus Satu (M-1)
Nggak kerasa aja, besok hari saya udah mau mudik. Memang nggak mudik ke Malang seperti rutinitas saya -yang gak terlalu rutin juga siih.. kadang iya kadang enggak- tapi nggak mengurangi rasa excited saya. Bagaimana enggak, saya besok mau mudik ke Jogjakarta, atau Bantul tepatnya, dan stay disana for about two weeks and will be being in Eid Mubarak with Ayana's family.

Rencana nggak mudik ke Malang tahun ini memang udah diperhitungkan. Karena, saya ini orangnya paling males ngantri tiket buat mudik. Muaaaleeeesss.. banget! Bahkan waktu saya masih kuliah dulu, selalu pulang paling awal, paling akhir, atau malah nggak jadi pulang ke Malang dengan alasan 'ga dapet tiket'. Sepertinya mama-papa saya udah paham betul, sehingga ya pasrah2 aja. hihihi.. Apalagi ada oom saya yang tinggal di Bandung juga, yaa.. kalo beruntung bisa ikut mudik gratis bersama keluarga khan?!
Terus, ibu -ibunya Ayana- beberapa waktu yang lalu juga sempat sakit stroke ringan, yang membuat perhatian kami semua tersita untuk beliau. Sakit secara fisik sih nggak terlalu berat, karena alhamdulillah fiiknya sekarang sudah berangsur membaik, nyaris seperti saat sebelum serangan dan sudah mulai ngantor lagi. Alhamdulillah. Tapi, dampak psikologis yang bikin ibu jadi nampak 'masih berbeda'. Ibu jadi murung, suka sedih sendiri dan yaaah, pokoknya ga tega aja deh bawaanya... :((
Lagian, Dody -adek Ayana yang kerja di pontianak- sudah hampir pasti nggak mudik. Selain belum dapat jatah cuti yang lumayan nampol dari kantornya, anggaran buat mudik juga udah kepake buat pulang duluan bulan lalu, nengokin ibu. Hal ini juga memperkuat niat kami buat lebaran di rumah bapak-ibu. Takutnya ibu kepikiran lagi kalo anak2nya gak ada yang mudik.
Udah gitu, denger denger kabar burungnya sih, keluarga Malang padha mau rombongan liburan ke Jogja pas selesai sholat Ied. Wahaha, asyik banget kalo beneran. Jadi kan saya gak perlu ngantri tiket ke Malang, tapi udah bisa ketemu dan kumpul2 juga sama keluarga Malang. Apalagi nanti saya bisa ikut mereka sampe Malang. Dobel deh Hepinyaaa...

Nah Jogja,, tunggu kami datang yaaa.. Udah nggak sabar nih sama semua yang ada di otak kalo sampe Jogja. Nggak lain dan nggak bukan ya makanan, makanan dan makanan..

gudeg manggar bikinan ibu,
bakmi kuning godhok tanpa kecap,
oseng-oseng mercon,
ayam jantan goreng sambel soto,
es kopyor giri tirto,
jangan lombok pedes,
bakpia mini kering keju,
lesehan udang depok parangtritis,
sate kambing muda geci,
soto kadipiro,
angkringan yuli belakang rumah
dan lain lain,
dan kroni-kroninya.. hahahhahaha..


Susah atau seneng sih jadi orang doyan makan? Saya bingung mendefinisikan perasaan niih.. :) Sampai Ayana sekarang panggil saya WAJBUL [dengan qolqolah pada jim mati-nya]. Singkatan dari WAJah BULat. Reaksi saya? dulu bersungut-sungut, tapi kemudian tertawa puas karena saya sudah punya nama baru buat Ayana tercinta. WAJNGKAK [baca:wajengkak].. Hurrraaaayyy....

Labels: , , , , ,

posted by intanariestya at 11:51 PM | Permalink |


2 Comments:


  • At 5:08 AM, Blogger Butik Bundazka ONLINE ShOp

    wahh..ditunggu di jogja yaaaaaaa  
  • At 7:25 PM, Blogger Ninis

    Itu nama2 makanan khas Jogja ya?!
    Gak pernah denger kecuali Gudeg :D Namanya lucu2 yah, tapi menggiurkannnn *ngeces*

    Sayangnya baca postingan ini setelah kita kopdar, Jeng :))
    Tau gitu kan bisa godain pake nickname nya hahahahaha...