Monday, September 08, 2008
Alhamdulillah
Alhamdulillah, saya dan Ayana baik-baik saja. *ih, sapa yang nanya ya?* Alhamdulillah, masih bisa posting disini, masih bisa ngerasain nikmat ramadhan lagi tahun ini..

Nggak kerasa, udah tujuh hari kita puasa ya? seneng mau lebaran, sedih juga, kok ramadhan cepet banget ya? Selama tujuh hari ini, kami lebih banyak ngabisin waktu di rumah. Kalau di hari biasa Ayana suka pulang kerumah pas istirahat makan siang, dan ujung-ujungnya saya suka ikut jalan keluar, sekarang Ayana jadi jarang pulang. Saya juga kasian, kalo pulang cuma buat ngelongok doang, mana panas. Ya udah, mendingan tenaganya disimpen-simpen di kantor aja, biar bisa pulang cepet dan buka puasa dirumah.

Menu sahur dan buka puasa juga biasa aja. kemaren sempet bikin sate ayam, hmmm, uenyak buangeet.. Serius, lebih enak dari sate-sate yang pernah kami makan *halah, kecap ya? hihihi* Sayang kami cuma bikin sedikit, tapi rasanya masih terngiang-ngiang sampe sekarang. Terus, nih tangan juga gatel mau praktekin american risoles yang big hits ituh. Akhirnya setelah dengan niat bulat, mulailah mengadoni kulit risol, dan kemudian mendadarnya. Satu adonan jadi 18 kulit, ketebelan gak sih? Langsung tancap untuk isiin risol pake telur rebus, keju cheddar, beef salami dan mayones. gulung-gulung dan mandikan dengan bread crumb. masuk freezer sebentar, sambil nunggu adzan maghrib. Pas banget adzan, minum dulu buat batalin. langsung goreng risolnya. Ayana udah gak sabar pengen makan, walopun panas-panas tetep aja lahap. Dan bener, sekali makan langsung empat. Huahaha, laper apa doyan pak?
Komentarnya,
"Beef salaminya too salty, mungkin besok2 bisa dicoba merk lain. Keju cheddarnya kurang melted, mungkin bisa diganti dengan sliced cheese atau mozzarella.. But, overall the taste was so deliciousssss..!"
Dan akhirnya, kami nggak makan nasi sampe sahur. Sempet agak malem saya goreng lagi dua potong, saya makan sendiri :) hihihi. Saya nggak tidur sampe sahur, nonton teve yang gak jelas, sama browsing yang gak jelas juga. kekeke.. Abisnya mau tidur juga tanggung, secara kami ada rencana mau makan sahur diluar. Ceritanya lagi pengen nostalgia jaman kuliah dulu, kalo pas sahur harus jalan di pagi buta ke warung atau kantin langganan masing-masing. Yah, mumpung kami masih di Bandung dan tinggal dideket kampus, kami pengen mengulang masa itu. Ntar kalo udah pindah ke Jogja kan susah.. *siapa yang mau pindah niih? hehehe*
Jam setengah tiga saya bangunkan Ayana, yang tidur nggak nyenyak di ruang teve, sambil nemenin saya yang masih melek. Ya memang kalo ada salah satu dari kami yang masih bangun, nggak mau aja tidur di kamar. Terus, setelah cuci muka, gosok gigi kami ganti baju dan meluncur ke warung langganan. Sampe sana, menu favorit sudah menunggu. Makan sama ayam, ati, sayur sawi putih, peyek udang dan 2 potong tempe, plus pisang ambon, teh panas dan es jeruk, kami hanya disuruh bayar 15 ribu. Kadang saya mikir, mereka untung gak sih? hehehe..
Pulang sampe rumah, tinggal banyakin minum air putih, nonton Para Pencari Tuhan jilid 2 sambil nunggu imsyak dan shubuh sekalian.
Udah gitu? Ya tidur lagi dooong... ehehehe.. :)

Labels: , ,

posted by intanariestya at 3:08 PM | Permalink |


1 Comments:


  • At 3:35 AM, Blogger Ninis

    Masih ada menu murah ya?! :D
    Kirain kota2 besar udah pasang tarip dollar semua hehehe..

    Eh, mo pindah ke Jogja nih? :)
    Moga lancar ya, Tante & Om...