Monday, January 21, 2008
Penting-Urgent-Emergency
Sore ini saya benar-benar terusik. Bukan karena ulang tahun Ayana yang jatuh kemaren tanggal 18 Januari. Bukan juga krena mumet nyelesaiin project kedua yang deadline-nya minggu ini. Bukan juga karena kemaren pengen pingsan gara-gara nonton kecoa di film otomatis romantis. Bukaaaaaan!

Yayaya... Maaf ya buat yang masih suka berkunjung kesini. Masih 'sok' sibuk nih, demi asap dapur yang terus mengepul. hiehehehe.. Semoga setelah kelar ini, saya juga semangat menghilangkan debu di blog ini. :)

Iya, saya mau cerita, betapa sentimentilnya saya sore ini. Lagi nonton siaran langsung sisa waktu arema lawan persiwa yang tinggal 19 menit. Selama babak 8 besar, saya pantau terus perkembangan. dan pas insiden itu terjadi, saya nggak terlalu emosi. Memang aremania salah, masuk ke lapangan. Tapi saya juga yakin, gol Mbamba itu bener-bener clean!

Tapi, saya nggak bisa tahan air mata ketika baca surat terbuka ini. Saya bener-bener haru, emosional banget.

Apalagi waktu dengarkan pengumuman Manajer Arema, SBW. SBW bilang kalo arema akan tetap main, melanjutkan 8 besar, apapun yang terjadi. Semoga hasilnya memuaskan. Tapi, saya kemaren sempet baca ini, Pak Coach kok jumawa sekali ya? Kalah lho pak nanti..

Memang Pak Satrija Budi Wibawa, aremania nggak mengenal atribut. Saya berdoa buat arema! Ini Arema kita, bukan Arema mereka! Salam Satu Jiwa.

Labels:

posted by intanariestya at 4:10 PM | Permalink |


0 Comments: