Thursday, November 22, 2007
Here It Goes, A Marathon Story... (Part1)
Here it goes, A Marathon Story..

Pertama, Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon maaf lahir bathin buat semuanya.. Kalo ada salah-salah kata, maap yee... :)


Duuuh, saking lamanya saya nggak apdet, sampai-sampai kalo lagi ada koneksi internet saya nggak pernah berani nengokin blog sendiri. malu, takut dan bawaannya nggak enak ati aja liat blog sendiri yang udah mulai lumutan dimakan usia,, halaaah! Jadi kalo pas lagi bengong, saya cuma blogwalking dan baca my must-read sites aja, dengan tanpa meninggalkan jejak. Biar masih dikira hiatus. Padahal sebenarnya saya sudah sejak lama gentayangan. hihihi... Terus, kenapa atuh nggak apdet2? Yaa, nggak tau nih, lagi bosen aja kali ya? Tapi sekarang saya udah punya ghirah ngeblog lagi kok.. Tenang aja.. Saya juga kangen sama semua blogger, mulei yang di Bandung, Jakarta, Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Asia, Eropa, Amerika, Australia dan semuaaaa teman-teman yang lain. Kangen, pengen kopdaran lagi.. kapan dooong?

Makasih yang udah sering berkunjung tapi masih disuguhi hidangan awal ramadhan, hehehehe.. maap ya?! Yang punya rumah lagi semedi dulu, kekekek...

Jadi apa dong yang mau diposting kali ini? Buanyak.. Makanya saya kasih judulnya Marathon Story. Monggo disimak, kalo pegel, sambil selonjoran juga boleh kok..

Family Gathering Koperasi Keluarga BadSoe
Jadi ceritanya, saudara sekandung mamah saya yang jumlahnya ada 12 orang, pleus anak dan cucu-cucunya bersepakat untuk mendirikan koperasi keluarga. Masih kecil-kecilan dan nggak bersifat memberatkan anggota. Iuran Pokoknya cuma 100ribu, wajib cuma 10ribu. Koperasinya Simpan Pinjam, tapi jasanya cuma 3% buat 10 bulan dipotong dimuka. seru khan?? hehehe.. Tahun ini adalah tahun kedua, setelah tanggal 13-14 Juli yang lalu, ada acara RAT sekalian family gathering. Acaranya di Lido, sama kayak waktu saya jadi durian-eater. Seru, beberapa foto ini mewakili keceriaan kita. Apalagi saya dan adik-adik sempet kasih surprise buat mamah, yang pas banget hari itu ulang tahun. dan yang paling bikin saya tercengang ternyata dalam waktu satu tahun itu, koperasi kita udah terputar dana 54 juta bo. Aiih, seru yaa.. yang tadinya cuma pengen kumpul2 setiap bulan, eeh sekarang udah bisa saling ngebantu secara ekonomi.

Nemenin Lembur
Iyaih, akhir-akhir ini load kerjaan Ayana lagi banyak-banyaknya. Jadi aja Ayana sering pulang malem. Kadang-kadang nggak tega, tapi lama-lama jadi sebel aja. Kok kayaknya saya jadi kurang perhatian.. hehehe.. Abisnya, pulang kerumah langsung tepar, kadang-kadang juga masih pake baju kantor udah maunya terjun ke kasur. Kalo saya nggak ngomel, nggak bakalan bangun untuk bersih-bersih badan dan makan malem dulu. Payah aaah.. Sampe-sampe, saking malesnya saya dirumah sendirian, dua hari saya nemenin Ayana lembur di kantor. Hari pertama, sampe jam 7 pagi. Gila. Semaleman saya nggak tidur, dan really enjoyed my internet connection at his office :) Hari kedua, jam 10 malem saya udah nggak kuat. Alkhirnya saya minta dianter pulang. Ayana meng-iya-kan. Dia bilang, kerjaannya sedikit lagi. Jadi mungkin jam 2 malem dia akan pulang. Saya diminta untuk tidur-tidur ayam aja, sembari nunggu dia pulang. Tapi, Oh God, Ayana sudah membuat saya tidur-tidur ayam sampe lewat shubuh. Iya tuh, jam enam dia baru pulang. Kasih kabar kek, apa kek.. enggak tuh! Syeeebeeeelll...

Saya hamil?
Aah, sok ngagosip wae ieu teeh.. Belum kok, saya belum hamil. Udah pengen sih, secara temen-temen yang nikahnya satu angkatan (heheeh, maksud looh?) udah padha punya junior semua. Paling enggak mereka udah mulai hamil, sebentar lagi padha lahiran. Tapi, saya selalu mikir, kayaknya Allah juga memberi hikmah lah buat kami kalo memang saat ini belum dikasih, insyaAllah kami ikhlas kapan aja mau dititipkan anak. Mohon doanya ya bunda-bunda.. Nanti kalo udah positif, saya bikin press-conference.. hehehe..

Lalu, Allah kasih cobaan berat di usia 25 tahun pernikahan mamah sama ayah saya. Cobaan yang nggak pernah nyampe ke nalar saya. Cobaan yang bener-bener shocking buat keluarga kecil kami, termasuk saya yang sampe beberapa lama setelah kejadian masih nggak tentu arahnya. Semakin otak dan hati dibawa berontak dan nggak nerima, saya semakin jatuh. Semakin saya berpikir "kok bisa ya??" atau "nggak mungkin deeh..", semakin saya terluka dan susah buat bangkit. Alhamdulillah, Ayana makes me stronger (as usual..). Tepat disaat saya mulai bisa menerima, dan, Mukzizat Allah selalu datang untuk hambaNya yang sabar dan ikhlas. Masalah mamah dan ayah selesai begitu saja. Tapi, saya menyesal. Waktu saat-saat genting itu, saya pengen banget peluk mereka berdua dan bilang "I love you much, dad.." atau "I love you more and more, Mam.."
Tapi, lidah saya kaku. Saya cuma bisa tersungkur di dadanya, menangis sejadinya tanpa kata. Semoga mamah dan ayah saya mengerti bahwa saya sungguh-sungguh mencintai mereka.
Ya Allah, please taking care of the as they loved me when I was child. Amiin..

Labels:

posted by intanariestya at 12:07 AM | Permalink |


1 Comments: