Tuesday, August 28, 2007
Warung Baksoku Berkurang Satu!
Ya yah, kejadiannya sih udah beberapa hari yang lalu,, tapi masih nempel aja di ingatan saya. Waktu itu, udah agak malem, tapi saya belum makan dari pagi, dan emang nggak kepengen makan. Nggak tau nih kenapa? Tapi, berkat kegigihan suami tercita, akhirnya kita sepakat nyamperin tukang bakso langganan. Sebenernya baksonya biasa aja tapi Ayana seneeeeng banget makan bakso disitu. Mungkin selain harganya yang ramah, pelayannya juga ramah-ramah. Orang jawa juga, jadi bisa ngomong bahasa jawa deeeyh!

Sampe tempatnya, ada empat orang yang lagi siap-siap beranjak dari kursi, setelah makan bakso disitu. Kami masuk dan langsung mesen. Saya bilang gini,
"Mas, bikin dua mangkok yaa.. yang satu pake sayur, mie kuning dan mie putih. Satu mangkok lagi jangan pake mie yaa."
"Hmm.."

Beberapa menit kemudian,
Si Mas : Yang satu pake sayur nggak?
Saya : Iya mas. CUMA NGGAK PAKE MIE.

Beberapa menit kemudian, pesenan kami dateng. Pas saya liat pesenan saya, lhooo kok ada mie putihnya siih? Langsung bete deh saya, merengut gitu! Terus saya bilang sama si mas,

Saya : MAAAS, KOK PAKE MIE SIIIH? *emang nada bicara saya agak keras, abisnya bete!*
Si mas : Mana? Mana? *wajahnya mulai serem*
Saya : Ini apa namanya? Gimana sih? Kan aku tadi udah wanti2 jangan pake mie..

Eeeh, nggak disangka si mas malah balik nyolot, kayak ngajak berantem gitu..

Si mas : Sini, SINI DIGANTI..!
Saya : NGGAK USAH!! *saya niatnya mau kasih bakso itu buat Ayana aja..*
Dan dengan nggak sopannya dia narik mangkok yang ada tepat didepan saya, dan sangking semangatnya dia berusaha ambil mangkok yang saya pertahankan, sampe jempolnya ikutan masuk ke kuah baksonya dan kuahnya tumpah ke meja. Sampe detik itu saya udah ilfeel dan keseeel banget! Ya bisa ditebak deh, akhirnya saya nangis!

Dan, beberapa menit kemudian, dateng lagi bakso yang baru -nggak tau itu mangkok yang tadi ato enggak, kan jorok- tapi saya udah nggak nafsu dan nggak laper lagi!

Yang saya nyesel, nggak ada tuh kata2 minta maaf, sorry ato ngapunten ato apalah dari si tukang bakso itu!! Dan itu berarti, he has lost two of his loyal customers, karena saya nggak akan pernah mau makan bakso disitu lagi! Blacklist!

By the way, ngomong2 soal permintaan maaf dan kebesaran jiwa mengakui kesalahan, kok sama ya sama yang ini? Kalo kata SBY, itu soal mental! Hahahaha!

Labels: , ,

posted by intanariestya at 11:19 AM | Permalink |


3 Comments:


  • At 3:26 PM, Blogger Shazma

    mana te intan..mana..tukang bakso yg bikin te'intan nangis segala hihi kok jd panas juga yakkk..eleuhh si mang bakso kok begitu yakkk..  
  • At 5:03 AM, Blogger Ninis

    Waduh .. sek nangisan toh ?! :P

    Yo wes, punya baby nya ditunda dulu ampe gak cengeng lagi :)
    Ntar anak nangis, ibu nangis, bapake mumet :D  
  • At 4:38 PM, Anonymous Anonymous

    Hahaha sama seperti kejadian st hall = saint hall padahal st = statiun

    Nah ini juga sama salah komunikasi .... kalo di Bandung yang namanya Mie PASTI kuning dan kalo ada yg PUTIH namanya bukan MIE itu namanya bihun atau so'un .. kalo mangkok pertama ada sayur,mie kuning dan mie putih = sayur,mie,bihun (dalam bahasa local Bandung) .. kalau mba minta satunya lagi ngak pake MIE secara bahasa komunikasi perbaksoan di bandung si tukang bakso bener dia cuman ngeluarin MIE nya aja bihunnya tetep ada .....