Monday, August 13, 2007
Malu, Sampe Ke Ubun-Ubun!
Wiken ini saya pulang ke Bandung. Pulang ke rumah, untuk ketemu sama Ayana tercinta, yang sudah dengan setia berharap2 cemas, sampe rela2 tidur di bangku stasiun yang nggak ada nyaman2nya sama sekali, hanya untuk menunggui saya mendarat di stasiun Bandung. Makasih ya Ay, sebagai hadiah buatnya, Ay boleh dating me over those two days,, hahahaha!

Oh iya, hari minggu kemaren, kami mengalami kejadian yang memalukan hati tujuh turunan dunia.. Hehee, kalo mau cerita rasanya saya nggak bisa brenti ketawa, jadi mohon disimak baik2. Jangan sampe kejadian serupa menimpa Anda semua. Saya berdoa dengan sekuat hati, semoga kejadian ini adalah yang pertama dan terakhir di dunia ini!

Jadi begini,, hari Minggu kemaren, kami jalan2 ke Riau Junction. Muter aja disitu, tapi kami lebih tertarik memandangi barang2 aneh di supermarket Jogja, dan tampak sama2 kagum akan kegunaan barang yang nggak kami duga2. Seperti misalnya,

Ayana : Wah Ay, lucu banget iniannya. Bisa dipake buat begini, terus begini.. Kalo diginiin, terus langsung bisa berubah fungsi jadi ini.. Seru khan?
Saya : Iya, seru. Terus?
Ayana : Beli ya? Sapa tau butuh..
Saya : Enggak. Ayo, kita pergi ke lorong sebelah..

Sampe di lorong sebelah, gantian saya menemukan barang aneh bin ajaib. Lalu,

Saya : Ay, tau nggak ini cara bukanya gimana? *ngetes niih ceritanya..*
Ayana : Ya dibuka aja.. Uuh, kok keras? Wah, nggak bisa niih.. kok gini.. *mulai bingung*
Saya : Ya emang nggak bisa Ay, ini khan kedap udara.. Kalo mau dibuka, tinggal pencet ininya.. Lucu khan..
Ayana : Emang buat apa kayak begituan?
Saya : Ya buat nyimpen kripik, kacang gitu.. supaya nggak melempem.. Aku pengen deh beli ini Ay..
Dan dengan tanpa ba-bi-bu Ayana langsung menarik saya ke tempat yang lebih aman, radius 5 meteran dari TKP. Huahaha..


Namun, bukan ini yang hendak saya ceritakan.. Melainkan setelah ini.. Siap2 yaa... :)
Capek muter2, akhirnya saya mengajukan penawaran untuk lunch di Opulence Lounge. Lagi pengen makan nasi hainan baaangeeet! Dan Ayana setuju, ya tancap saja thoh?!

Ayana : Kalo pake ANZ dapet discount lhooo,, Ya udah kita kesana aja..
Saya : Ok, let's go honey.. :)
Ayana : Umm, tapii.. Limit ANZ-ku masih ada nggak ya?
Saya : Kemaren sih aku udah bayar.. Lagian tagihan kemaren masih ada sekitar 800an khan? Cukuplah kalo cuma buat makan maah!
Ayana : OK!
Saya : Ato barang ini nggak usah dibayar aja, buat jaga2.. hahaha..
Ayana : Ya enggak dong sayang,, ayo kita mengantri..


Sampe di Opulence Lounge..

Saya : Wah, ada Wi-Fi niih. Ayo kita mengenet gratis..
Ayana : Ayoo..

Asyik-asyik ngenet gratisan, Ayana dengan laptopnya dan saya dengan PDA-nya, tiba-tiba dateng waitressnya. Setelah memilh-milih dengan seksama, saya order hainanese cripy chicken rice sama pok choy tumis bawang putih. Ayana yang lebih dahsyat. Dia mau Chicken Laksa, Poppia udang, Prata, Pastel dan Pink Guava Juice. Alesannya sih masuk akal, supaya ordernya melebihi minimum pembayaran supaya bisa pake ANZ dan menikmati discount yang ternyata cuma 10 % itu. Gilaa, siang itu kami bener2 jadi gentong, yang bisa memuat berlipat-lipat dari porsi biasanya.

Kesimpulan sementara :
1. Roti pratanya endaang bambang.. Brasa bener2 lagi di Sing :)
2. Chicken Laksanya porsi guedhe segedhe gaban! Buanyak, tapi kurang nendhang.
3. Nasi hainannya agak kurang mateng dan kurang padet. Ayam gorengnya lekker, crispy,, yummy deeh!
4. Poppianya yang paling cihuy!

Dan, keriangan itu mendadak menjadi ketegangan setelah Ayana minta bon kepada waitress. Si waitress kembali ke meja dengan wajah yang kurang sumringah!

Dia : Maaf pak, Ada kartu yang lain? Ini sepertinya kok nggak bisa dipake..
Ayana : lhoo, kenapa? Kartunya rusak?
Dia : Iya mungkin kartunya. Atau mungkin juga jaringannya lagi eror pak..
Ayana : Hah? Oh iya. Aduh gimana ya? Saya lagi nggak bawa cash nih.. Bentar ya..

Saya cuma bisa melongo. Waduh gawat! Gimana ini, masa nasib kita kayak dono kasino indro yang disuruh cuci piring siih.. Tapi masih berharap ada kesalahan di cashier dan berdoa kalo credit card Ayana tiba2 saves our life! Akhirnya Ayana mencoba menenangkan saya dan dirinya sendiri, dia memutuskan untuk ikut ke cashier dan mengurus semaunya. Tapi masih sempet bisikin sesuatu,

Ayana : Ay ada cash brapa?
Saya : limpul doang..
Ayana : Ok, tenang ya.. Evrything will be fine hunneh..

Lima menit Ayana di cashier, sementara saya kayak pesakitan yang nunggu vonis. Perasaan itu bener2 ga tentu banget. Nyoba tenang dan rileks, tapi tiba2 aja jadi maallluuuuuu banget. Puncaknya waktu saya sadar kalo uang limpul yang saya janjikan available ternyata ketinggalan di rumah. Sengaja saya keluarin dari saku celana dengan sadar dan tanpa paksaaan. Saya nggak bawa dompet, sementara disaku cuma ada ATM BCA, yang cuma sisa dua puluh ribu. Hape saya ada pulsanya, tapi abis batrenya, PDA Ayana nyala tapi baru aja saya abisin limitnya untuk foya2 telp temen yang baru nikah tadi pagi. Saya juga tau, Ayana cuma bawa ANZ, sementara kartu yang lain ditinggal dirumah! Gembel, Rasanya saya lebih katro dari tukul bahkan daripada para waitress yang berpasang2 matanya meneliti saya head to toe.. Jijay, nggak lagi2 deh akyu kayak gini.. Kemudian Ayana dateng, tangannya menengadah,,

Ayana : Mana lima puluh.. Kayaknya limitnya deh,, orang dimasukin seratus bisa. Payah nih.. masa tagihan nggak apdet!
Saya : Maaf ya Ay.. Uangnya ternyata nggak kebawa.
Ayana : HAH? Kok bisa.. terus kita bayar sisanya pake apa dooong? ATM BNI?
Saya : Ada sih, tapi aku nggak bawa dompet. Aku cuma ngantongin ATM BCA doang..
Ayana : Nah, nah,, itu.. Ada isinya khan? Ayo sini..
Saya : Nggak ada Ay.. tinggal 20ribu doang..
Ayana : *lemes, pengen pingsan...*

Bingung, bengong, pandang2an.. Huuuah.. Akhirnya, singkat ceirta, saya bertugas menelepon mama minta bala bantuan kucuran dana sekarang juga lewat ATM saya, dan Ayana bertugas jadi sandera. Thanks God, my mom did it very well! Huahahahha... Sepanjang perjalanan menuju ATM dan kembali lagi kesana, saya nggak brenti komat-kamit. Kadang menggerutu, kadang ketawa ngakak nggak brenti.. Huhahahahaha..

Sampe di Opulence lagi, saya langsung disambut dan diantar menemui tawanan yang akan dengan perkasa saya bebaskan. Ternyata ybs lagi tertunduk lesu, sambil memainkan HPnya dan menggaruk aspal *eeh, enggak ding..*

Saya : *cengar-cengir nggak bersahabat..*
Ayana : Udah Ay? Dapet darimana uang tebusannya?
Saya : Udah nggak usah nanya.. sok, dibayar.. Taktunggu di luar yaaa..


Jadilah sepanjang perjalanan pulang saya berdiskusi dodol sama suami saya yang rela jadi tawanan ini..

Ayana : No more ANZ to this lounge! Nggak ada! NGGAK ADA!
Saya : huahahahahahaha.. huahahahaha...
_________

Saya : Ingetin ya, lima tahun lagi aku mau kesana lagi, kubeli sama mbak2nya sekalian..
Ayana : huahahahahha huahahahahaha....
_________

Ayana : Eh, tapi dapet kupon discount lhoh tadi..
Saya : Sumpah nih masih mikirin discount? Gratis aja aku males.. Malu maaasss...
Ayana : huuhahahaha huahahaha.....
_________

Saya : Tapi Poppia sama Pratanya cihuy Ay.. Aku kan jadi pengen kesana lagiii..
Ayana : Sumpah kamu masih mikirin prata?
Saya : Iya,
Ayana : Huahahahaha huahahahahahahaha....


Pesan moral, jangan sampe kejadian ini terulang ke siapapun dimuka dunia ini! Titik!
*Oh iya, kalo ada yang mau kupon discount Opulence, I'll give you for free.. Tapi ntar oleh2in saya yaa... teteup!

Labels: , , , ,

posted by intanariestya at 12:53 PM | Permalink |


9 Comments:


  • At 5:22 PM, Blogger primaningrum

    hahahahahaha.... iya bener! jangan sampe kejadian menimpa orang lain. cukup intan ma ayana aja ya  
  • At 8:47 AM, Blogger angin-berbisik

    ya ampun, bingung,...mau ketawa tapi kok prihatin juga ama nasib yg menimpa kalian hehehe....hayooo lain kali jgn bawa CC satu...ato bawa debit card sekalian buat jaga2....  
  • At 11:29 AM, Anonymous Dhona

    Intan aku bingung mau komen apa? Ketawa atau sedih? Semoga nggak kejadian lagi ya..  
  • At 1:41 PM, Blogger bundanya i-an

    ha..ha... wah kalo tau ada tawanan di riau juntion.. aku buru2 kesana deh..bukan mo ngasih tebusan tapi pengen lihat wajahnya yang memerah.. ha..ha.. aku masih blon bisa ngebayangin malunya..
    dulu aku pernah juga CCku gak bisa dipake tapi untuk bawa cash.. he..he...  
  • At 6:27 PM, Anonymous yanardian

    Pesan moral dari kisah Arana-Ayana di Prima Taste:

    - Berdoa dulu sebelum makan (berharap CC atawa debit card cukup buat bayar)

    - pesan makanan yang paling enak, paling asyik, tapi pliss, perhatiin harganya

    - kalau bisa coba latihan gesek kartunya sebelum pembayaran yang sebenarnya berlangsung

    - Nggak mau ngajak Arana lagi :))))  
  • At 3:52 AM, Blogger Ninis

    Woahahahahaha =))

    Hadoh hadohhhh ... semoga tak terjadi lagi ya :D *dan tak terjadi padaku juga* Amiiiiin ...

    Untunglah ada Mama ^_^

    *Pesan moral : laen kaliii sebelum kalap ama makanan, periksa kantong =))*  
  • At 1:11 PM, Blogger Nunik

    Duh dramatis yah Intan... tapibisa dijadiin pelajaran... :D..  
  • At 3:14 PM, Blogger Dianibung

    wakakakakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk, khas elo berdua deh  
  • At 11:37 AM, Anonymous Fa (www.ardifa.com)

    hehehe...
    jd inget, dulu aku pernah ngalamin kejadian serupa, udah kadung makan, pas mau mbayar eh dompet ketinggalan (mana sendirian pula), untung di tas ada duit nyelip yg jumlahnya cukup. goshhhhh....selamatlah saya!