Friday, August 31, 2007
What does IT stand for?
Gara-gara baca postingan jeng GOKIL! satu ini, saya juga jadi kepengen posting rada2 curhat tentang singkatan dan akronim yang semakin akrab saja menghampiri,, apalagi setelah saya resmi menjadi warga Bandung *eeh, abdi gaduh KTP lhoo :)* hehehe..

Jadi kan semenjak kuliah di Bandung, saya mulai menemukan istilah-istilah yang agak aneh di telinga maupun perasaan. Misalnya, dulu saya hanya paham bahwa cilok adalah kanji/aci yang dibentuk bulat-bulat menyerupai bakso, dijual di depan sekolah dengan saos dan sambal. Tapi, setelah itu, saya baru ngeh kalo cilok adalah aci-dicolok! Kemudian, hal yang sama berlaku pula bagi singkatan dan akronim di bawah ini,

batagor : baso tahu goreng
cimol : aci-dicemol (btw, dicemol teh diapain siih?)
cireng : aci-digoreng
cipuk : aci-kerupuk
basreng : baso goreng
misro : amis-dijero
comro : oncom-dijero, dan maaasih banyak lagi!

Namun, selain itu, ada beberapa kejadian yang pernah saya alami. Ini serius, sebab kalo sekarang dipikir lagi, kejadian-kejadian itu sungguh membuat malu dan tertawa-tawa. Hahaha..

Waktu itu, saya lagi belajar ngapalin rute angkot. Yang pertama saya hapal adalah angkot dari dan menuju stasiun. Maklumlah anak rantau. Yang saya tahu angkotnya warna ijo muda, dengan tulisan "ST. Hall - Gede Bage". Nah, suatu hari, saya kesasar. Dan dengan pede tinggi nanya ke orang,

"Pak maaf.. kalo angkot Saint. Hall lewat sini nggak yaa?"

Si bapak yang saya tanya terbengong-bengong dengan suksesnya. Dan, lama setelah itu saya baru tau, kalo ST stands for stasiun. Oalah!

Lalu, kejadian berikut ini dialami teman saya. Ceritanya kita lagi rame-rame ke palasari *hiks, jadi sedih lagi..*. Biasa, cari buku referensi kuliah deh. Nah, pas udah puas ngubek-ngubek disitu, ada satu teman yang ngajak untuk mampir ke BSM, yang kala itu masih jadi mall baru yang kereeen banget. Karena kami semua nggak tau jalan dan rute angkot, terjadilah percakapan seperti ini antara kami,

El**** : Nanya doong, daripada nyasar! Itu lho ada kenek angkot..
Saya    : iya deeh, tapi jangan aku yang nanya yaa..
Ya***  : Aku aja sini yang nanya!

Ya*** datang ke kenek, dan,,

"A' numpang tanya doong, kalo kita mau ke CirKon naik angkot yang mana yaa?"


Huahahahaha.. Sono deh ke Ciara Kondong sendirian, saya mah ogah! :)

Ternyata, alih-alih nggak pengen keliatan mupeng banget ke BSM, dengan sok-coolnya Ya*** malah mengalihkan tujuan ke arah Kiara Condong. Eeh, malah makin malu deeh..

Labels: , , ,

posted by intanariestya at 8:13 PM | Permalink | 5 comments
Tuesday, August 28, 2007
Warung Baksoku Berkurang Satu!
Ya yah, kejadiannya sih udah beberapa hari yang lalu,, tapi masih nempel aja di ingatan saya. Waktu itu, udah agak malem, tapi saya belum makan dari pagi, dan emang nggak kepengen makan. Nggak tau nih kenapa? Tapi, berkat kegigihan suami tercita, akhirnya kita sepakat nyamperin tukang bakso langganan. Sebenernya baksonya biasa aja tapi Ayana seneeeeng banget makan bakso disitu. Mungkin selain harganya yang ramah, pelayannya juga ramah-ramah. Orang jawa juga, jadi bisa ngomong bahasa jawa deeeyh!

Sampe tempatnya, ada empat orang yang lagi siap-siap beranjak dari kursi, setelah makan bakso disitu. Kami masuk dan langsung mesen. Saya bilang gini,
"Mas, bikin dua mangkok yaa.. yang satu pake sayur, mie kuning dan mie putih. Satu mangkok lagi jangan pake mie yaa."
"Hmm.."

Beberapa menit kemudian,
Si Mas : Yang satu pake sayur nggak?
Saya : Iya mas. CUMA NGGAK PAKE MIE.

Beberapa menit kemudian, pesenan kami dateng. Pas saya liat pesenan saya, lhooo kok ada mie putihnya siih? Langsung bete deh saya, merengut gitu! Terus saya bilang sama si mas,

Saya : MAAAS, KOK PAKE MIE SIIIH? *emang nada bicara saya agak keras, abisnya bete!*
Si mas : Mana? Mana? *wajahnya mulai serem*
Saya : Ini apa namanya? Gimana sih? Kan aku tadi udah wanti2 jangan pake mie..

Eeeh, nggak disangka si mas malah balik nyolot, kayak ngajak berantem gitu..

Si mas : Sini, SINI DIGANTI..!
Saya : NGGAK USAH!! *saya niatnya mau kasih bakso itu buat Ayana aja..*
Dan dengan nggak sopannya dia narik mangkok yang ada tepat didepan saya, dan sangking semangatnya dia berusaha ambil mangkok yang saya pertahankan, sampe jempolnya ikutan masuk ke kuah baksonya dan kuahnya tumpah ke meja. Sampe detik itu saya udah ilfeel dan keseeel banget! Ya bisa ditebak deh, akhirnya saya nangis!

Dan, beberapa menit kemudian, dateng lagi bakso yang baru -nggak tau itu mangkok yang tadi ato enggak, kan jorok- tapi saya udah nggak nafsu dan nggak laper lagi!

Yang saya nyesel, nggak ada tuh kata2 minta maaf, sorry ato ngapunten ato apalah dari si tukang bakso itu!! Dan itu berarti, he has lost two of his loyal customers, karena saya nggak akan pernah mau makan bakso disitu lagi! Blacklist!

By the way, ngomong2 soal permintaan maaf dan kebesaran jiwa mengakui kesalahan, kok sama ya sama yang ini? Kalo kata SBY, itu soal mental! Hahahaha!

Labels: , ,

posted by intanariestya at 11:19 AM | Permalink | 3 comments
Thursday, August 23, 2007
Pertanda..
Dua hari berturut-turut ini, setiap malam saya bermimpi. Nggak jelas secara keseluruhan isi mimpinya tuh apa, bintang utamanya siapa dan kejadiannya dimana..

Cuma yang saya inget, di dua mimpi itu, selalu ada satu nama yang muncul, nyelip2. Dan hebatnya, saya hapal di luar kepala, sementara alur mimpinya sendiri udah nggak bisa di explain, luuupa!

Kan katanya kalo mimpi itu keinget terus sampe bangun dan bisa diceritain lagi, itu berarti ada petunjuknya.. iya nggak siiih? Jadi kayaknya, kalo nggak salah, nama itu diberikan seseorang untuk anak saya. Namanya Muara Matarazqi Firman Andya. Bagus banget khan? Sampe di mimpi itu juga dijelasin artinya. Artinya muara dari rezeki yang dipancarkan matahari untuk ayah dan bunda. Subhanallah, kok bisa ya saya dapet nama sebagus itu? Hehehe..

Jadi, apakah mimpi ini pertanda, saya akan segera menjadi Bunda Razqi? Hehehe,, jadi penasaran iih.. :) Mohon doanya deeeyh..





eeh, tapi kalo diliat dari namanya, kira2 si dia ini bakalan cewek ato cowok yaa?

Labels: , ,

posted by intanariestya at 6:45 PM | Permalink | 10 comments
Tuesday, August 21, 2007
Bersyukur itu Mujarab ya??
Alhamdulillah,
Sebenernya masih malu-malu juga siih.. Tapii, lagi seneeeeng bangeeeeet :)
Doakan akan segera muncul yang lainnya juga yaa..




ssst, beli yaaa?!?!?! *merona.com*

Labels:

posted by intanariestya at 1:09 PM | Permalink | 8 comments
Monday, August 13, 2007
Malu, Sampe Ke Ubun-Ubun!
Wiken ini saya pulang ke Bandung. Pulang ke rumah, untuk ketemu sama Ayana tercinta, yang sudah dengan setia berharap2 cemas, sampe rela2 tidur di bangku stasiun yang nggak ada nyaman2nya sama sekali, hanya untuk menunggui saya mendarat di stasiun Bandung. Makasih ya Ay, sebagai hadiah buatnya, Ay boleh dating me over those two days,, hahahaha!

Oh iya, hari minggu kemaren, kami mengalami kejadian yang memalukan hati tujuh turunan dunia.. Hehee, kalo mau cerita rasanya saya nggak bisa brenti ketawa, jadi mohon disimak baik2. Jangan sampe kejadian serupa menimpa Anda semua. Saya berdoa dengan sekuat hati, semoga kejadian ini adalah yang pertama dan terakhir di dunia ini!

Jadi begini,, hari Minggu kemaren, kami jalan2 ke Riau Junction. Muter aja disitu, tapi kami lebih tertarik memandangi barang2 aneh di supermarket Jogja, dan tampak sama2 kagum akan kegunaan barang yang nggak kami duga2. Seperti misalnya,

Ayana : Wah Ay, lucu banget iniannya. Bisa dipake buat begini, terus begini.. Kalo diginiin, terus langsung bisa berubah fungsi jadi ini.. Seru khan?
Saya : Iya, seru. Terus?
Ayana : Beli ya? Sapa tau butuh..
Saya : Enggak. Ayo, kita pergi ke lorong sebelah..

Sampe di lorong sebelah, gantian saya menemukan barang aneh bin ajaib. Lalu,

Saya : Ay, tau nggak ini cara bukanya gimana? *ngetes niih ceritanya..*
Ayana : Ya dibuka aja.. Uuh, kok keras? Wah, nggak bisa niih.. kok gini.. *mulai bingung*
Saya : Ya emang nggak bisa Ay, ini khan kedap udara.. Kalo mau dibuka, tinggal pencet ininya.. Lucu khan..
Ayana : Emang buat apa kayak begituan?
Saya : Ya buat nyimpen kripik, kacang gitu.. supaya nggak melempem.. Aku pengen deh beli ini Ay..
Dan dengan tanpa ba-bi-bu Ayana langsung menarik saya ke tempat yang lebih aman, radius 5 meteran dari TKP. Huahaha..


Namun, bukan ini yang hendak saya ceritakan.. Melainkan setelah ini.. Siap2 yaa... :)
Capek muter2, akhirnya saya mengajukan penawaran untuk lunch di Opulence Lounge. Lagi pengen makan nasi hainan baaangeeet! Dan Ayana setuju, ya tancap saja thoh?!

Ayana : Kalo pake ANZ dapet discount lhooo,, Ya udah kita kesana aja..
Saya : Ok, let's go honey.. :)
Ayana : Umm, tapii.. Limit ANZ-ku masih ada nggak ya?
Saya : Kemaren sih aku udah bayar.. Lagian tagihan kemaren masih ada sekitar 800an khan? Cukuplah kalo cuma buat makan maah!
Ayana : OK!
Saya : Ato barang ini nggak usah dibayar aja, buat jaga2.. hahaha..
Ayana : Ya enggak dong sayang,, ayo kita mengantri..


Sampe di Opulence Lounge..

Saya : Wah, ada Wi-Fi niih. Ayo kita mengenet gratis..
Ayana : Ayoo..

Asyik-asyik ngenet gratisan, Ayana dengan laptopnya dan saya dengan PDA-nya, tiba-tiba dateng waitressnya. Setelah memilh-milih dengan seksama, saya order hainanese cripy chicken rice sama pok choy tumis bawang putih. Ayana yang lebih dahsyat. Dia mau Chicken Laksa, Poppia udang, Prata, Pastel dan Pink Guava Juice. Alesannya sih masuk akal, supaya ordernya melebihi minimum pembayaran supaya bisa pake ANZ dan menikmati discount yang ternyata cuma 10 % itu. Gilaa, siang itu kami bener2 jadi gentong, yang bisa memuat berlipat-lipat dari porsi biasanya.

Kesimpulan sementara :
1. Roti pratanya endaang bambang.. Brasa bener2 lagi di Sing :)
2. Chicken Laksanya porsi guedhe segedhe gaban! Buanyak, tapi kurang nendhang.
3. Nasi hainannya agak kurang mateng dan kurang padet. Ayam gorengnya lekker, crispy,, yummy deeh!
4. Poppianya yang paling cihuy!

Dan, keriangan itu mendadak menjadi ketegangan setelah Ayana minta bon kepada waitress. Si waitress kembali ke meja dengan wajah yang kurang sumringah!

Dia : Maaf pak, Ada kartu yang lain? Ini sepertinya kok nggak bisa dipake..
Ayana : lhoo, kenapa? Kartunya rusak?
Dia : Iya mungkin kartunya. Atau mungkin juga jaringannya lagi eror pak..
Ayana : Hah? Oh iya. Aduh gimana ya? Saya lagi nggak bawa cash nih.. Bentar ya..

Saya cuma bisa melongo. Waduh gawat! Gimana ini, masa nasib kita kayak dono kasino indro yang disuruh cuci piring siih.. Tapi masih berharap ada kesalahan di cashier dan berdoa kalo credit card Ayana tiba2 saves our life! Akhirnya Ayana mencoba menenangkan saya dan dirinya sendiri, dia memutuskan untuk ikut ke cashier dan mengurus semaunya. Tapi masih sempet bisikin sesuatu,

Ayana : Ay ada cash brapa?
Saya : limpul doang..
Ayana : Ok, tenang ya.. Evrything will be fine hunneh..

Lima menit Ayana di cashier, sementara saya kayak pesakitan yang nunggu vonis. Perasaan itu bener2 ga tentu banget. Nyoba tenang dan rileks, tapi tiba2 aja jadi maallluuuuuu banget. Puncaknya waktu saya sadar kalo uang limpul yang saya janjikan available ternyata ketinggalan di rumah. Sengaja saya keluarin dari saku celana dengan sadar dan tanpa paksaaan. Saya nggak bawa dompet, sementara disaku cuma ada ATM BCA, yang cuma sisa dua puluh ribu. Hape saya ada pulsanya, tapi abis batrenya, PDA Ayana nyala tapi baru aja saya abisin limitnya untuk foya2 telp temen yang baru nikah tadi pagi. Saya juga tau, Ayana cuma bawa ANZ, sementara kartu yang lain ditinggal dirumah! Gembel, Rasanya saya lebih katro dari tukul bahkan daripada para waitress yang berpasang2 matanya meneliti saya head to toe.. Jijay, nggak lagi2 deh akyu kayak gini.. Kemudian Ayana dateng, tangannya menengadah,,

Ayana : Mana lima puluh.. Kayaknya limitnya deh,, orang dimasukin seratus bisa. Payah nih.. masa tagihan nggak apdet!
Saya : Maaf ya Ay.. Uangnya ternyata nggak kebawa.
Ayana : HAH? Kok bisa.. terus kita bayar sisanya pake apa dooong? ATM BNI?
Saya : Ada sih, tapi aku nggak bawa dompet. Aku cuma ngantongin ATM BCA doang..
Ayana : Nah, nah,, itu.. Ada isinya khan? Ayo sini..
Saya : Nggak ada Ay.. tinggal 20ribu doang..
Ayana : *lemes, pengen pingsan...*

Bingung, bengong, pandang2an.. Huuuah.. Akhirnya, singkat ceirta, saya bertugas menelepon mama minta bala bantuan kucuran dana sekarang juga lewat ATM saya, dan Ayana bertugas jadi sandera. Thanks God, my mom did it very well! Huahahahha... Sepanjang perjalanan menuju ATM dan kembali lagi kesana, saya nggak brenti komat-kamit. Kadang menggerutu, kadang ketawa ngakak nggak brenti.. Huhahahahaha..

Sampe di Opulence lagi, saya langsung disambut dan diantar menemui tawanan yang akan dengan perkasa saya bebaskan. Ternyata ybs lagi tertunduk lesu, sambil memainkan HPnya dan menggaruk aspal *eeh, enggak ding..*

Saya : *cengar-cengir nggak bersahabat..*
Ayana : Udah Ay? Dapet darimana uang tebusannya?
Saya : Udah nggak usah nanya.. sok, dibayar.. Taktunggu di luar yaaa..


Jadilah sepanjang perjalanan pulang saya berdiskusi dodol sama suami saya yang rela jadi tawanan ini..

Ayana : No more ANZ to this lounge! Nggak ada! NGGAK ADA!
Saya : huahahahahahaha.. huahahahaha...
_________

Saya : Ingetin ya, lima tahun lagi aku mau kesana lagi, kubeli sama mbak2nya sekalian..
Ayana : huahahahahha huahahahahaha....
_________

Ayana : Eh, tapi dapet kupon discount lhoh tadi..
Saya : Sumpah nih masih mikirin discount? Gratis aja aku males.. Malu maaasss...
Ayana : huuhahahaha huahahaha.....
_________

Saya : Tapi Poppia sama Pratanya cihuy Ay.. Aku kan jadi pengen kesana lagiii..
Ayana : Sumpah kamu masih mikirin prata?
Saya : Iya,
Ayana : Huahahahaha huahahahahahahaha....


Pesan moral, jangan sampe kejadian ini terulang ke siapapun dimuka dunia ini! Titik!
*Oh iya, kalo ada yang mau kupon discount Opulence, I'll give you for free.. Tapi ntar oleh2in saya yaa... teteup!

Labels: , , , ,

posted by intanariestya at 12:53 PM | Permalink | 9 comments
Thursday, August 09, 2007
Alhamdulillah...! Terimakasih Ya Allah..
Wahwah, alhamdulillah.. sujud syukur ke Hadirat Allah SWT.. Tuhan masih sayang sama saya..

karena, satu, saya yang sudah lebih 6 bulan in nggak haid tanpa sebab yang jelas, akhirnya dua hari yang lalu dapet juga tuh tamu kebesaran. Wah, saya seeneeeeng banget. Saya terakhir haid itu tanggal 23 Desember 2006, udah lama banget. Hari itu pas saya nikah sama Ayana. Bulan berikutnya saya telat, ya saya pikir saya langsung isi. Ternyata pas di test pack, hasilnya mengecewakan. Bulan-bulan berikutnya saya juga nggak pernah dapet haid lag. Udah cek ke dokter dan search for second opinion, nggak ada yang harus dikhawatirkan. Ya sudah, saya tenang ajah. Tapi ngeri juga sih, masa 6 bulan berturut-turut nggak haid.. Tapi, dua hari yang lalu pertanyaanku terbayar sudah.. :)

dua, semalem saya merasakan gempa yang dahsyat. Semalem tumben2an saya belum terlelap. biasanya mah jam segitu saya sudah molor pules. Pas abis ngedobrak pintu kamar karena kunci ketinggalan di dalem kamar, saya lagi asyik2nya ngisis di depan ac, sambil nonton topik minggu ini di SCTV. Lho, kok dipanku krasa goyang2 ya? Kok ada gantungan baju juga goyang ya? Haah, ada apa ini.. Langsung deg2an dan secepetnya keluar kamar. Untung masih sempet pake sarung dan jilbab. Pas keluar kamar, ternyata orang2 sudah berkumpul diluar. Padha pake baju antik2, orang udah siap2 bobo manis. Diluar kamar masih kerasa goyang2 gitu, tapi nggak turun ke lantai dasar karena nggak ada yang turun tuuh, hiehehe..
Telponan sama Ayana, untuk memastikan partner saya itu baik2 aja. Ternyata, gempa 7 SR itu juga nyampe di Bandung, bahkan di Jogja. Perasaan saya sudah nggak karuan, bingung, takut dan ngantuk. Tapi saya tetep belum bisa tidur. Takutnya kalo saya tidur, terus ada gempa susulan -yang biasanya lebih kenceng- bisa jadi tempe penyet saya di puing2 reruntuhan bangunan kostan. Tpi, akhirnya saya tidur juga jam 2 kurang 10 menit. Lillahi Ta'ala. Semoga besok pagi saya masih bangun dengan selamat.

Eeh, pagi ini saya segar-bugar. Sampai2 saya berpikir, beneran nggak sih semalem itu gempa? Ato saya cuma ngimpi ajah?? :) Dan ternyata sampe kantor, orang sekantor dah padha heboh!

Tiga, Hari ini saya dapet banyak tenant. Alhamdulillah! Lengkap rasanya hari ini.. Kalo aja setiap hari dilimpahi berkah kayak gini,, bahagianya diriku.. Doakan yaa...

Labels: , ,

posted by intanariestya at 5:30 PM | Permalink | 7 comments
Monday, August 06, 2007
Misi Perdamaian Dunia
Wuah, Alhamdulillah saya sudah baikan lagi sama Ayana. Makasih buat semua yang ngebantu ngedoain. Ternyata benar, akur itu labih enak daripada berantem. Heehehe..

Cerita wiken kemaren, kami berdua ke DuFan. Misinya adalah demi perdamaian dunia. Saya yang sudah penat dengan urusan kantor-mengantor dan berantem2 pengen menyegarkan diri di lautan manusia ini. Kenapa kita pilih DuFan? Karena dekat dan costless dibandingkan dengan nginep di hotel atau jalan2 ke lombok, huahaha.. *ya iyalah*. Walaupun sadar kalo DuFan bakalan rame, kami tetep pantang menyerah dan semangat '45 naik turun busway demi mencapai Ancol.

Sampe Ancol baru jam 10 pagi, sementara manusia sudah tumpah ruah disana. Brasa sedikit nyesel karena takut nggak kedapetan semua wahana, tapi langsung terobati begitu sampai di pintu masuknya. Hurray, saya ke DuFan lagi.. huurrraaaaaaayyy!

Begitu masuk, kami lagsung ngantri bianglala. Dan yang kami nggak tau, ternyata DuFAn sudah menerapkan sistem kartu antrean untuk beberapa wahana populer, termasuk bianglala. udah ngantri setengah jalan, kami baru nyadar kalo the card is required. Wah gimana, mau keluar antrian lagi udah nggak mungkin, padeeeet banget. Akhirnya kami sok pede aja tetep ngantri tanpa bawa kartu. And, we're success kok.. Hahahaha... Seneng deh. Akhirnya kesapean juga deh naik bianglala yang baru pertama kalinya bagi kami berdua.

Petualangan berlanjut lagi. Kami naik alap-alap, poci-poci, perang bintang, antariksa, halilintar, istana boneka, istana sains, arung jeram daaaan yang paling penting niagaragara.. haduh itu yang namanya ngantri masyaAllah deeh.. udah lewat isya, mereka masih nggak mau pulang sebelum dibasahin sama air terjun.. hehe, termasuk saya juga siih..

Pulang sampe rumah jam 9 malem. Yaah, Alhamdulillah.. biar capek tapi puass.. dan yang penting, kami sudah baikan lagi.. hahahahaha...

Labels: , ,

posted by intanariestya at 5:58 PM | Permalink | 2 comments
Wednesday, August 01, 2007
NTTS!*
Beberapa hari ini, saya 'ngabur' dari kantor, menuju Bandung yang sudah dangat saya rindukan. niatnya cuma mau membunuh wiken agar menyenangkan, tapi karena beberapa alasan, wikennya jadi extend sampe hari selasa. hehehe..

permintaan maaf pertama-tama saya sampaikan kepada dua teman satu tim saya, yang begitu merindukan saya *halah, kumat :)*

lalu, saya harus cerita apa nih kali ini? agak bingung juga, secara kemaren banyak kejadian yang menguras emosi dan air mata. Nggak tau nih, kok saya belakangan ini jadi mellow dan gampang banget touchy.

mulai dari kabar kalo kakaknya eyang saya (eyang budhe kali yaa?!?) meninggal. Ya, saya sedih, walopun udah jarang ketemu sama almarhumah, tapi tetep aja saya nangis dan sedih. betapa dunia ini bener fana dan nggak abadi..

lalu, selanjutnya, saya dan ayana memulai mengukir sejarah pahit di kehidupan pernikahan kami. Kami bertengkar hebat beberapa hari. Saya lagi mellow and feeling blue banget, sementara ayana lagi ribet sama kerjaan kantor. Dua2nya capek dan emosi, jadilah setiap saat menjadi ajang pertempuran sengit buat kita.

yah gitu deh, walopun saya ngerti banget kalo kehidupan bareng2 ini nggak luput dari salah dan beda pendapat, tapi kali ini tuh ngena banget ke hati. saya jatuh, dan itu sakiiit banget. kekesalan bener2 tumpah ruah deh.

apalagi pas kami sepakat nonton film nirina yang baru, kamulah satu-satunya. Niatnya pengen berdamai dan saling menghibur diri dengan nonton film yang ringan dan lucu. Emang lucu sih, tapi ada satu tokoh yang namanya bowo, yang ceritanya cinta mati sama nirina. Bowo walopun anak orang nggak punya, tapi dia selalu berusaha berkorban untuk pujaan hatinya. wahwah, jadi mewek lagi deeh di dalem bioskop. mungkin orang sebelah mikirnya saya terharu, padahal mah, berkaca pada diri sendiri. hehehehe....

baru kali itu saya bener2 marah sekaligus takut sama Ayana. mungkin waktu itu kali pertama juga buat Ayana. Puncaknya, hari selasa malem, Ayana nonjok tembok kamar sampe retak. Bukan temboknya, tapi tangannya. Sekali doang sih, tapi sudah bikin saya nangis gemeter dan bener2 ketakutan.

Alhamdulillah, paginya kami udah agak baikan. Udah sama2 introspeksi lewat mimpi kalee,, hehehe..

Dan hari ini, saya memutuskan untuk balik ke Jakarta aja dulu. Nggak tau deh, mudah2an kami bisa sama2 berkaca dan memperbaiki diri. Wiken ini Ayana janji mau ke Jakarta, dan ngajak saya jalan2.. Wuaah, ntar saya ceritain proses baikan kami deeh.. hehehe..


Owh iya, satu lagi, berita duka. Mungkin udah banyak yang tau, jadi saya aja yang kurang informasi. Jadi ceritanya, tadi pas nunggu kereta di stasiun, saya iseng beli nova untuk baca2 killing time. dan, ada liputan tentang wafatnya pilot tempur Eliseus Quintarumiarsa. Saya kaget setengah mati, karena nama itu sama dengan nama temen SMP saya. Langsung saya sms edith, tanya. Dan ternyata itu emang bener2 Elie (atau suka juga dipanggil winto). Eli, selamat jalan. Engkau mulia gugur dalam tugas. Yah, mbrebes mili lagi deeeh..

*NTTS = Nangis Terus Sampe Sembab!

Labels: , , ,

posted by intanariestya at 5:55 PM | Permalink | 8 comments