Tuesday, February 27, 2007
Bebek Banget Gitu Lhoo...!
Udah padha pernah makan daging bebek khan?? hmm, saya sukaaa banget lho makan bebek. kalo kata saya, rasanya lebih enak dari ayam, dan nggak banyak lemaknya. kalo lagi pulang ke malang, saya suka minta makan di warung nasi bebek di pasar tawangmangu. hmm, yummy banget! bebeknya digoreng garing, pake sambel dan kecap, trus yang lebih istimewa, nasinya disiram sedikit air ungkepan bebeknya. wuaduh, bisa lupa diri deh eykeh.. hehehe..

tapi, sejak pindah ke bandung, saya jadi jarang makan bebek lagi. soalnya kebanyakan bebek disini tuh liat dan susah digigit. lagipula, kayaknya kalo yang biasa dijual disini jenis bebeknya beda. mungkin angsa, menthok, banyak ato sowang :)

wiken kemaren, keinginan saya makan bebek sudah tidak terbendung lagi. karena kangennya setengah mati sama rasa si bebek, akhirnya saya minta Ayan untuk makan siang di bebek kremes Wong Jogja, franchise lokal baru yang juga baru buka cabang di bandung. tempatnya sih jauh dari rumah kami, di deket Istana Plaza, tapi nggak apalah.. demi seporsi bebek goreng.

Dan ini dia penampakannya, guedhe buanget khan..?? Masa bebeknya sama besar dgn nasinya.. ckckck..




keknya memang bukan bebek deh. tapi ya sudahlah, sikat ajah.. dan ternyata,,






habis juga tuh :)


Komen saya, kremesnya terlalu gosong dan salty, jadi agak kurang cihuy. udah gitu, daging bebeknya masih agak alot, walopun amisnya udah ilang. yah, 7.5 dari 10 lah.
Komen Ayan,
"Kurang enak ya?? Kalo enak kan gawat nih, bisa minta sering2 kesini deh..!"

*lhoo??*

Lalu, senin malem, Ay pulang agak sore. kesempatan buat jalan2 khan?? hehe.. mampir dulu ke tempat ricca yang lagi hamil 3 bulan, kasih titipan undangan resepsinya lila, ngobrol bentar, trus langsung cabut lagi. kita mampir bentar ke griya, beli persediaan yang abis. udah itu, muter2 aja disekitaran buah batu. eeh, ndilalah kok nemu warung bebek di jalan lodaya. namanya bebek setan. mampir yuks.. ngintip menu, saya memutuskan makan bebek goreng lagi. dan ternyata sodara..

Itu dagingnya, eempuuk banget. Terus gorengnya garing, tapi nggak banyak minyaknya. saking empuk dan garingnya, begitu nyampe di mulut, dagingnya langsung mlorot sendiri, pisah sama tulang2nya. dan, tulang bebek yang terkenal keras banget itu bisa digigit, krauk-krauk,, gitu! ueenaak tenaan! mmhh, saking lapernya, sampe nggak keingetan mo difoto dulu. ingetnya pas udah tinggal tulang2nya doang. nggak apa2 ya.. oh ya, satu lagi ding, murah lho boo'! Kalo kata Titi Kamal mah "Two Thumbs Up,, Lebih Malaah...!!"



Ayo, cobain deh.. nggak akan nyesel!

Labels:

posted by intanariestya at 3:08 PM | Permalink |


2 Comments:


  • At 10:44 PM, Blogger GREICHE ANWAR / Gege

    Ya ampun Tan..
    baca postingan yang ini mah jadi makin laper secara barusan ngerasa laper..
    kangen banget sama bebek goreng plus sambel kecap..huaaaaaa  
  • At 2:20 AM, Blogger putri

    Wahhh ... pengin nyobain ahh kalau balik. Disebelah mana tuh ya di jln Lodaya-nya?

    eh salam kenal ya... tertarik nih ama postingan bebek gorengnya :D