Wednesday, January 24, 2007
Nikah Yuuks... :)
Mungkin posting ini rada telat siih, kelamaan mejeng di draft. Ya, harap maklum dan dipersori! Tapi nggak apalah.. daripada nggak jadi di posting khan ibu-ibu...??

bandung, 21 januari 2007...
Bulan haji memang istimewa. seistimewa anggapan kebanyakan orang, sehingga menganggap bulan ini menjadi bulan baik untuk melangsungkan pernikahan. termasuk saya juga siih.. hehehehe.. tapi efeknya, semua pelengkap pernikahan seperti gedung, catering, persewaan baju, penjahit baju pengantin dan semuanya mematok harga berkali-kli lipat pas bulan haji. dan do you know? karena permintaan bunga hidup yang melonjak, bunga yang biasanya dipakai untuk dekorasi harganya melonjuk 7 hingga 10 kali lipat. gila yaa??

tapi saya tidak hendak ngomongin harga, too sensitive lah! saya hanya pengen berkomentar saja, tentang perhelatan2 akbar yang akhir2 ini saya datangi.

pertama, duh Gusti Nu Agung, banyak banget teman, kenalan, tetangga saya, bahkan orang2 yang nggak saya kenal menikah beberapa waktu belakangan ini. sebut saja,

empat dari delapan orang sahabat sekamar saya di asrama dulu, menikah berurutan. satu orang tanggal 22 desember, saya tanggal 23 desember, dan dua orang tanggal 24 desember. wuaduuh..

tiga dari empat sekawanan sahabat ay, yang masuk kuliah bareng, bolos bareng, cari cewek bareng, alim bareng, lulus telatnya bareng juga, nikah berurutan pula. ay tanggal 23 desember, satu tanggal 3 januari, dan satu lagi tanggal 7 januari. halllaaaaa...ah..

mbak arita, si violin, si imma, si itu, si anu.. alhamdulillah menikah juga. terbukti pula, weekend2 kemaren ada lebih dari banyak undangan penikahan yang harus kami hadiri. setiap saya dan ay jalan2, pasti aja ngeliat ada janur melengkung. malahan, yang lebih dahsyat, hari sabtu kemaren saya ngeliat dua mobil pengantin yang berbeda berjalan beriringan. sayang saya nggak sempet ngejepret gambarnya, udah yang belakang keburu brenti di balai desa, dan yang satu lagi masih melanjutkan perjalanan. gila khan? dan biar lebih kumplit, saya nulis ini baru habis datang ke nikahan tetangga, persis sebelah rumah.

di nikahan tetangga ini, yang halaman rumah saya terpaksa ditodong untuk jadi lahan parkir (ada yang narikin sewanya gak ya? pan itu teh harusnya hak saya atuh yak??) yang penuh sesak, sampe saya kesulitan keluar rumah, ngeluarin motor, dan ujung2nya ngebatalin janji sama mbak intan, konon menyebar 3000 undangan. acaranya jam 10 sampe jam 3 sore. nah, pas tadi saya dateng kesana, terima tamu-nya udah loyo, nggak bersemangat dan ogah2an ngasih ucapan terimakasih. maklum lah, mungkin mereka capek, malahan ada yang sambil makan mie kocok, lipstik dan jilbab teh udah nggak tau kemana. disamping meja padha berjejer tukang jualan cilok, cimol, baso ikan, es lilin, balon, dan entah apa lagi. setelah naik kasih ucapan ke pengantin dan makan, saya cuma berdiri aja liatin orang padha joged di atas panggung. ngikutin penyanyi yang pakaian seksi dan super ketat, beberapa orang begitu "keliatan" bernapsu banget bwt joged sampe merem melek dan nempel banget sama si penyanyi. dan itu soundsystem, nggak kuwat, brisik banget. terus terang, saya nggak nyaman liat dan dengernya, boleh khan?

di sudut yang lain, saya liat pengantinnya malah sibuk berfoto2 sendiri, dengan berbagai gaya, sementara tamu sedang mengantri untuk memberi ucapan selamat. beberapa yang sudah naik ke podium terpaksa mati gaya diatas, karena dicuekin abis sama mempelai, yang lebih sibuk mendengarkan pengarah gaya, daripada tamu2 yang jelas2 mereka undang sendiri. lho?

lagi, di tempat lain, mempelai wanitanya tiba2 menghilang ditengah2 keramaian acara. nggak jelas juga sih kemana dia, tapi yang jelas selama 15 menit-an mempelai prianya sendirian di pelaminan. kesian bener ya? kebelet kali, kata ay. duh, mbok ya o, ditahan dulu tho mbak... :)

terus, para undangan di tempat lainnya lagi, nggak bisa gitu menjaga kebersihan.. buang sampah seenaknya aja, bungkus permen, piring kertas bekas baso tahu bercecer2 di jalan, gelas plastik bekas es krim juga kayak semburat di segala sudut. saya yang nggak ikut mberesin aja sampe ikutan sumpegh,, padahal teh tempat sampah juga banyak lho.. duh...

saya jadi inget kata ibu mertua saya tercinta sebelum kami mengadakan acara nikahan,

oalah mbak, yen arep mantu wis rasah sing kepriye2, sing sederhana wae, sing penting sah. wong liya ki bisane mung nyacat, apik dicacat, saya maneh ra apik. wis tho,...

ya, memang.. saya cuma bisa nyacat.. tapi mudah2an bisa jadi pengalaman buat kita semua ya.... dan nggak menyurutkan niat yang mau nikah! yuuuks..


posted by intanariestya at 8:00 PM | Permalink |


1 Comments:


  • At 12:59 PM, Blogger Yulia Riani

    Wah neng Intan, posting yang ini nih gw demen, hihihi... Iya ayuk ayuk, gak rugi kok...

    Aku dulu nikah cuman ijab kabul aja dan resepsinya belakangan, itupun karna dipaksa sama ortu. Yang penting mah SAH nya itu loh, bukan yang lain2nya.