Friday, January 05, 2007
Akhirnya,, saya nikah juga! *episodedua*
hiehehe.. saya datang lagi, mebawa segudang cerita untuk Anda semua.. lanjutan dari episode satu nih..

pas sudah sungkeman, saya digandeng menuju tempat siramannya, didudukkan disitu dengan keadaan hujan yang leeeebaat banget. kebayang pun dinginnya sodara.. apalagi periasnya sempet mbisikin saya,
tadi udah disiapin air anget lho,, tapi udah keburu dituang, dan sungkemannya lama.. jadi aja airnya dingin lagi,,

hiii, saya jadi menggigil duluan :)
yang nyiramin pertama, ayah. terus mama. abis itu sih nggak inget lagi. kayaknya sih, yangti, yangkung, buliknya mama, terus budhe yati, terakhir budhe mamiek. jumlahnya harus ganjil, kalo nggak lima, tujuh atao sembilan. brubung yang hadir nggak banyak, akhirnya tujuh aja cukup lah. tadinya sih maunya tiga puluh tiga orang, biar saya pingsan di TKP, hehehe...

abis itu, saya masuk kamar, mulai dirias lagi untuk acara midodareni. saya sih berharap banget kalo Allah bakalan ngasih kejutan, dengan melancarkan perjalanan rombongan jogja, sehingga acara midodareni dapat berjalan tepat waktu. tapi sumpe dey, saya pasrah aja. dah mau gimana, mo nangis juga takut dimarahin perias karena mascara-nya kemana2. ya sud! pas aku lagi dikamar, Ay diluar lagi siraman juga, hihihi.. duingiiin katanya.




setelah selesai, lanjut ke prosesi dodol dawet, atu jualan dawet. semua yang hadir disitu dibagiin uang kereweng, dan diminta antri untuk beli dawet, yang jualan mama sama ayah. diharapkan, yang dateng pas nikahan besok buanyak kayak dawet. busyet kan? bikin analogi teh nggak kira2, coba kalo bener2 yang dateng besok itu banyak kayak dawet, bisa tekor dong konsumsi?? hehehe, enggak ding bcanda. mudah2an lah, yang dateng itu membawa banyak doa yang baik untuk kami berdua. amin.

setelah selesai semua, saya juga sudah slesai dirias, ada kabar kalo acara perkenalan keluarga dan seserahan waktu midodareni dibatalkan. karena diperkirakan rombongan dari jogja baru sampai wisma jam 9 malam. jadilah saya, sendirian dikamar, merenungi perjalanan hidup. suasananya mendukung sangat.. untung aja ada satu sahabat sma yang dengan setia mau saya paksa buat menginap, untuk terakhir kalinya kita tidur seranjang waktu saya masih perawan. kata periasnya, saya nggak boleh tidur sampe jam 12 malem. ya, jadinya mah qta ngobrol ksana-kmari. dasarnya dia emang sahabat saya banget, jadi ngobrolnya nyambung, cekikikan.. pokoknya seru. lumayanlah buat ngusir deg2an. maklum, baru pertama kali ini ngerasain jadi calon manten. hehehe,, sambil sesekali baca shalawat, dan berdoa mudah2an besok dimudahkan segalanya, sampe ke besok-besoknya juga. tepat jam duabelas, saya pamit sama semua keluarga untuk tutup pintu dan ganti baju tidur. abis itu, shalat isya. pengennya sih langsung tidur, soalnya besok harus dirias pagi2 buanget. tapi ya itulah masalahnya, saya teh nggak bisa tidur, ieu kumaha..
"ah, urang shalat qiyamul lail we lah.." ceuk saya teh. akhirnya pergilah ke kamar mandi, dan taraaaaa... saya mens dong! woaouw, jatah perawan saya nambah seminggu niih :) yuhhuhuuuy!

singkat kata singkat cerita..


alhamdulillah, akhirnya kata2
"saya terima nikahnya raninta ika ariestya binti pradata guntoro dengan mas kawin satu buah terjemah Al-Qur'an dan pembacaan Al-Qur'an surat Ar-rahmaan ayat 13 sampai 16 dibayar tunai!"
selesai juga diucapkan ay dengan jelas dan nyata. nggak bisa ditulis gimana terharunya saya,, padahal saya ngendon di kamar aja, nggak berani keluar. akhirnya, setelah tenang sedikit, saya diminta keluar. sebenernya ini diluar skenario, karena saya pengen tanda tangan didalem kamar aja. tapi karena dipaksa sama pak penghulu, maka keluarlah saya, untuk tanda tangan berita acara nikah dan menyaksikan pembacaan mas kawin yang saya minta. suami saya sudah sembab dan masih sesunggrukan. setelah acara sih saya baru tau kalo dia nervous banget, takut kejadian oom edy terulang ke dia, dan dia nangis karena bahagia everything is running well. baca Al-Qurannya juga lancar, alhamdulillah!

dan inilah saya yang baru, Ny. Yanardian Agrianto.. :)




pas lagi resepsi, kami masih nerimat tamu yang lumayan panjang tuh antriannya, tiba2 suami bisikin saya,
eh jeng, itu ada YZ lho ya? kok dia dateng?
nggak ngeh juga nih sayanya.. YZ apaan sih? baru pas dia nunjuk2 pake dagunya, oalah yang ini thoo??


posted by intanariestya at 10:08 PM | Permalink |


0 Comments: