Friday, December 01, 2006
weekend nano-nano! rame rasanya!

weekend nano-nano..



iih, weekend kemaren meuni rame rasanya. mau diceritain nggak ku saya?



berhubung beberapa hari yang lalu -sebelum musim ujan dateng- bandung berubah jadi kota yang suuper duuper panas, saya doyan banget sama yang namanya es, air kulkas dan yang dingin2. malahan, kalo sebelum2nya saya tidur, jendela kamar harus dalam keadaan tertutup, even pas saya lagi kbetulan tidur siang. nah, semenjak bandung berubah jadi panas, saya tidur dengan busana yang porno (taulah gimana? hihihi.. maaph, esmosi jiswa :)), jendela terbuka, kipas angin nyolok dan muter kenceng! ya sudah, empat hari saya ngejalanin ritual itu, hari ke limanya saya mulai panas tinggi, mengigil dan pilek. nasib! padahal hari sabtu saya sama Ay ada rencana ke jakarta, fitting baju (gaya ihh...) sekalian hadir ke acara yassin-an budhenya Ay. ternyata batal deh.. selain sayanya belum sehat bener, ternyata Ay ada janjian sama temennya. akhirnya disepakati kita berangkat minggu buta, pertama fiting bajua dulu, baru sorenya ke tempat pakde.

Kata saya, sabtu sore:

"Ay, besok kita berangkatnya naik kereta jam 5 ya.. biar sampe jakarta belum tlalu siang. jadi gak panas.. ok?"

"SIAP boss! tapi aku di-misscall pagi2 ya.. jam setengah empat!"



pagi buta itu, jam tiga saya sudah bangun, siap2 dan mulai bebenah sedikit. saya mulai angkat telepon jam setengah empat. pertama2 belum direspon, saya pikir mungkin emang lagi pules bener. saya pasang speakerphone, saya tinggal ngapa2in, tapi tetep saya nggak berenti nelpon. saya telpon ke m3-nya nggak diangkat, esia-nya nggak aktif. wah, bencana nih.. padahal kalo mau kejar kereta jam 5, paling enggak harus berangkat dari rumah teh setengah lima lah.. ini udah jam 5, ay belum bisa dinagunin. aah, panik bin kesel lah.. sampe saking frustasinya, saya telpon temen kerjanya ay yang rumahnya beda beberapa nomor dari rumah ay. saya minta tolong suaminya buat nyamperke rumah ay dan minta tolong bangunin dia. lega beberapa saat, dia telpon balik, katanya suaminya juga susah dibangunin,, yaelah.. sama juga euy ternyata!

bayangin duong, dua setengah jam lah saya berkutat dengan telepon, berusaha dengan hasil sia2 buat telpon ay tukang molor itu.. ada kali seratusan saya misscall dia.. pas dianya ngangkat, jam 5.40, keliatan kaget banget. kesian juga sih.. hihhi, mana sayanya ngomel2 lagi di telpon.



maksudnya saya, kalo udah kayak gitu mbok yaa, cepet2 kek, langsung sholat subuh terus mandi bentar, langsung cabut. eeh, dianya malah nyante2. masa jam 6.20 saya telpon, dia masih baru selesai shubuh, belum mandi. alesannya, setrika dulu. penting ya? bukannya pake baju yang ada di lemari kek.. secara saya, dari jam 6.00 udah ngejogrog diluar pager, nungguin si ay. biar dia nggak usah nunggu terlalu lama, pikir saya. eeh, malah saya yang lumutan diluar rumah. mana dingin banget lagi..



akhirnya, pas ay dateng, saya langsung bilang,

"nggak usah ke jakarta. batal!"



akhirnya kami jalan2 ke gasibu. saya dapet celengan rantang yang gedhe banget. ay dapet dompet kulit murah. ya sudah, semuanya puasss...

pulang dari gasibu, kami ke istana plasa. ngenet gatis pake melsa. eeh, mbak dian ibung shout saya, ngajak kopdar. saya semangat, padahal masih panas dan pusing. saya bilang kalo saya lagi di IP, kopdar disini aja, saya tunggu di food castle.nggak sampe se-jam saya di IP, saya udah nggak kuat. badan kayak mau melayang, pusing dan panas banget. sebenernya saya masih mau bertahan nungguin mbak dian dan arka, tapi ay maksa pulang. nggak tahan kali ya liat saya gelisah. padahal teh kita cuma duduk aja di food castle, nggak jalan2. bener euy, pas mo jalan pulang, ya Allah, rasanya kayak mo pingsan banget.



sampe di rumah saya tidur. awalnya rewel aja, tapi lama2 pules juga. malemny saya minum turun panas dan antibiotik. sejam kemudian, mual dan keluar. tapi abis itu, bener2 ngerasa sehat bugar. plong banget. nggak mual lagi, nggak pusing lagi.. enak banget di badan!



karena kami nggak jadi ke jakarta, akhirnya saya telepon budhe yang jahitin baju kami. terus, saya bilang ke ay,

"Ay, apa ntar hari rabu aja kau ke jakarta sendirian ya?? nggak enak iih sama budhe kalo aku nggak kesana.. insyaAllah rabu teh udah sembuh yaa??"

ay sih terserah aja, yang penting saya sudah sehat.

alhamdulillah, senin saya sudah agak mendingan. masih di rumah aja, nggak ngapa2in. banyak keringat dan bantuk pilek yang makin parah. mau ke dokter gigi, tapi batal. padahal udah sampe tempat prakteknya. nggak dapet nomer :( salah saya juga sih nggak buat appointment dulu. padahal biasanya senin, rabu ato sabtu teh sepi. selasa saya dirumah juga, cuma malemnya pengen makan diluar, abis itu liat2 berlian cantik2. hhihih, jadi pengen ah!



rabu buta, saya lagi enak2 mimpi tentang tora sudiro (enggak ding.. boong!), mama telpon saya. sempet saya reject sekali, kirain alarm :) terus, mama telpon kerumah. bilangin kalo oom imam mau ke jakarta. kalo udah sehat, mama suruh saya ikut. tau aja nih mama kalo saya mau kejakarta besok pagi. lumayan nih, nggak perlu pake tiket. terus saya tanya mama,

"emang kenapa ma, oom imam ke jakarta?"

"ooh ini.. mau ngelayat mbak nurul!" setelah mama bilang gitu, jantung saya kaya brenti berdetak. tapi saya masih sempet nanya,

"kenapa emang?"

"mbak nurul meninggal. kecelakaan. kamu kuat nggak ke jakarta? kalo kuat ikut aja. nanti ketemu semuanya disana."



aaah, saya lemes. mbak nurul. kakak sepupu seumuran saya. teman main saya sejak kecil, karena kita berdua satu angkatan. ngobrolnya nyambung, masanya samaan. kalo pas lagi naksir2an sama, kalo pas lagi sibuk2 tugas kuliah sama lagi. kalo pas masa2 mau nikah gini, sama juga. uugh, sesek dada saya. dia begitu cepat dipanggil Allah.. nggak terasa, air mata saya sudah jatuh. nggak akan lagi saya ketemu sama mbak nurul yang baik, yang pinter (dia lulusan terbaik seangkatan di UPN Veteran Jakarta, kuliah D3 akuntansi diselesaikan 2 tahun sekian bulan dengan predikat cumlaude, dan sekarang sedang kuliah ekstension S1 sambil kerja), nggak ada lagi obrolan seru masalah cowok dan blablabla... kalo inget2 semua itu, airmata saya sudah susah diajak kompromi.. huhuhuuhu....



waktu saya sampai jakarta, pakde bambang sudah datang (beliau tugas sebagai kalapas di pamekasan). saya datang, saya langsung peluk beliau. diantara tangisnya, beliau bilang,

"ndhuk.. mbakyumu ndhuk... wis ndhisiki.. mbakyumu..
"

saya nggak kuat lagi menahan air mata.

setelah emosi saya agak stabil, saya kuatkan hati untuk masuk di ruangan tempat disemayamkan. tetep aja saya nggak berani liat jenazahnya. saya datangi budhe bambang, saya peluk beliau.. matanya sudah bengkak karena menangis, tapi sepertinya air mata masih enggan buat brenti ngalir..

waktu saya peluk, beliau balas memeluk saya erat2 sambil bilang,

"intan... oalah.. aku arep mantu... huhuuhuhu, ora sido mantu! ora sido mantu..." pecah lagi tangis saya...!



umur manusia itu hanya Allah yang tau...

yang jelas, hari itu saya sangat berduka..

tapi, sebenarnya dia tidak kemana2, hanya dijaga Allah untuk ditempatkan di tempat mulia disisiNya. Semoga, kenangan indah dan semangatnya terus ada di hati saya.



Ya Allah, ampuni dosanya, masukkan dia ke surga terindah, dan kumpulkan kami kelak di akhiratMu dengan golongan orang2 yang soleh. Amin..

 
posted by intanariestya at 12:04 AM | Permalink |


0 Comments: