Monday, November 13, 2006
Oom Edy Menikah
Oom Edy Nikah... (alhamdulillah....)


Hari Minggu, tanggal 5 November 2006 yang lalu, saya dan ay ada di Jogjakarta untuk hadir di acara nikahan oom Edy -oom-nya si Ay..-, dan inilah cerita petualangan kami..

Kenapa oom Edy nikah? Katanya presenter gosip burung2 di udara dan semut2 di tanah sih karena nggak mau keduluan sama saya dan ay, yang notabene bakalan nikah bulan depan.--ingat, jangan percaya gosip 100%, semua yang kamu denger belum tentu benar-- jadilah beliau memutuskan untuk menyegerakan menikah. setelah itung sana, itung sini, itung situ, akhirnya ditetapkan tanggal nikahnya.

kami berangkat dari Bandung hari jumat sore, beberapa saat setelah ay pulang kantor, dengan menunggang kereta lodaya. sedih banget, karena walopun hari itu sudah lewat seminggu lebaran, PT. Kereta Api masih ngasih tuslah juga buat penumpangnya. duh, masa THR dan tuslah seminggu yang mencekik leher kemaren belum cukup ajah yaa? Tapi, mo gimana lagi.. orang kami yang butuh, mereka jual mahal, tetep aja kami beli.
Hari sabtu pagi agak siang (abis kretanya telat sih.. huh, udah mahal, telat pula.. lengkaplah penderitaan kami wahai tuan2..), dijemput Bapak di stasiun. tak dinyana, pas kami sampai di rumah, rumah sudah menjelma menjadi gudang amunisi makanan. makanan bertebaran dimana2, disana sini. Rencananya, sore itu akan diadakan syukuran di rumah. jadilah sesorean itu kami sibuk nyiapin makanan untuk hantaran. malamnya, rombongan pihak putra berbondong2 rawuh ke rumah pihak putri di Sleman untuk midodareni dan pasok tukon. saya mah ngikut aja, kalo diajak ya ndherek, kalo ndak diajak ya nggak pergi, tapi saya sudah wanti2 ke Ay,
"Pokoke kalo ntar aku nggak ikut, ay juga dirumah aja ya nemenin aku!" Heheh, curang.
satu yang saya notice, habis serah-serahan di Sleman kemaren, oom Edy nggak ikut pulang ke Bantul. ditinggal aja gitu, dirumah calon istrinya. saya bilang sih agak aneh, tapi itu tradisi disana katanya. Ntar Ay ditinggal juga nggak ya? :)
Pulang dari sana, saya kecapekan dan tepar ditelan kasur!

Sabtu, pagi2 banget, saya sudah dibangunkan sama alarm hape, yang itu artinya saya harus bangun dengan segera. karena hari ini kami akan berangkat menuju lokasi akad nikah pagi-pagi, supaya nggak tergesa2. setelah semua siap, -btw, saya nggak disanggul atau pake kebaya lho.. malas ah, ribet- kami semua berangkat ke rumah mempelai putri. acara yang dijadwalkan jam 9 pagi, molor jadi jam sepuluh kurang sedikit. oom edy grogi banget waktu dinikahkan sama hakim. kata2 ijab kabul diulang2 terus, tapi tetep aja masih dianggap nggak beres sama hakimnya. saya sudah sangat miris dan sedih.. deg2an banget. suasananya mencekam.., hallaaaa..aaaah! tapi alhamdulillah selesai juga, dan dinyatakan sah. hurraay..! Ay ntar belajar dulu ya sebelum akad.. pliss!
eeh, ditengah kegembiraan kami merayakan keberhasilan oom edy (ceileh..), bulik nana teringat sesuatu. beliau meninggalkan rumah sebelum mematikan kompor. duh, jadi panik lagi.. terus, dengan terpaksa, bulik nana pulang lagi kerumahnya di gedongkiwo. alhamdulillah, masih bisa diselamatkan. nggak ada kebakaran, hanya kalo beliau telat sebentar saja, mungkin hal2 yang nggak diinginkan bisa terjadi. lain kali hati2 yaa.....



tapi yang paling seru adalah cerita sesudah ini. setelah prosesi akad nikah selesai, semua rombongan menuju ke gedung. dan entah kenapa, kok mobil yang kami tumpangi waktu berangkat mendadak jadi penuh sesak dan nggak muat lagi untuk saya dan Ay. akhirnya kami mengalah. setelah Dody (Ay's younger bro) berjanji untuk datang kembali menjemput kami. merekapun berangkat dengan hati riang gembira.
kami juga menunggu dengan hati gembira.
kami juga menunggu dengan hati gembira.
kami juga menunggu dengan hati gembira.
kami juga menunggu dengan hati -agak-gembira.
kami juga menunggu dengan hati -agak sedikit-gembira.
kami juga menunggu dengan hati -kurang-gembira.
kami juga menunggu dengan hati -tidak-gembira.
kami juga menunggu dengan hati gelisah, gundah, gusar, gulana... tapi dody belum datang juga. resepsi di gedung jam 11.00. tapi sampai jam 11.40 dody belum juga menampakkan batang hidungnya. padahal jarak antara rumah dengan gedung hanya kira2 3 kilometer. mungkin dia lewat jalur uganda kali yaa???
saya mulai resah, malu atuh ah diliat orang sekitar, mana ini khan lagi di rumah mempelai putri, kami ngak kenal satu orangpun!
Saya, "Ay, coba deh sms-in ato telp dody, kali aja dia lupa. aku lagi ga ada pulsa nih..." harap2 cemas..
Ay, "Aku juga nggak ada pulsa. ya udah, beli aja yuk. tuh didepan situ ada toko voucher."
"Ya udah sana beli. aku nunggu sini ajah!" Muka saya sudah super masam, ditambah pengen nangis, hiks!
"Mana uangnya? Aku nggak bawa uang..."
"Hloh.. aku juga ga bawa uang sama sekali.." Aduuh mak, saya ngerasa udah kayak orang gila lagi ilang di jalanan..

kami sama2 manyun,,nyun... nggak kunjung dijemput, nggak punya pulsa, nggak bawa uang.. mending saya kabur lewat pintu ajaibnya doraemon balik ke bandung. duh, gimana yaa???

saya usul untuk cari atm bca, tapi nggak ditanggepin sama ndhoro Ay. ya sudah, saya jadikayak anak rusa lagi laper, merengek2 terus. mana panas, gerah, pusing, laper. uuh..

akhirnya ay inisiatif. dia ngutang pulsa di toko voucher itu. hihihi.. terus telpon dody, sekalian disuruh bawa uang 10.900 rupiah untuk voucher m3 10ribu. oalah.. apesku rek..!

dan, kami sampai di gedung dengan sukses jam 12.10, dengan muka ditekuk 9!
posted by intanariestya at 11:05 PM | Permalink |


0 Comments: