Wednesday, October 01, 2008
Selamat Idul Fitri
Selamat Idul Fitri 1429 H
Mohon Maaf Lahir Bathin

Semoga Kita semua selalu dalam lindungan dan kasih sayang Allah SWT. Amiin!






Salam Hangat, Ayana dan Saya

Labels:

posted by intanariestya at 8:29 AM | Permalink |
Saturday, September 27, 2008
Perjalanan Ke Jogja

Suediiih deh, pocket camera saya rusak. Ketauannya waktu RAT di Lido bulan Juli kemaren. Pas lagi enak2 buat jepretin moment seru, eeeh, tiba2 gambarnya berubah jadi puti semua gitu. Kayaknya komponen yang buat ngatur cahaya masuknya rusak deh. Aaargh, gak ngerti deh. Pokoknya intinya kamera nggak bisa dipake. Termasuk mengabadikan moment 2 minggu di Jogja kami kali ini.

Perjalanan pulang dengan kereta eksekutif Lodaya relatif lancar dan nggak ada hambatan. berhubung belum masuk masa mudik (lha wong masih H-10 lebaran) dan belum kena tuslah, jadi gerbong-gerbongnya masih kosyong melompong. Akhirnya, Ayana inisiatif untuk membalik kursi didepan kami. Jadilah saya dapet dua seats, Ayana juga. Lumayan untuk selonjoran daripada kaki ngegantung ke bawah. Bantal2 nganggur di kursi2 lain yang kosong juga beberapa saya angkut ke kursi kami, buat empuk-empukan. Hehehe.. Bisa tidur rebahan juga. Pokoknya jadi serasa gerbong milik embah saya, kkekeke. Sempet mampir di Tasik. Bukan mampir sih sebenernya, orang keretanya emang berenti kok. Tapi saya sempet turun untuk ketemu sama Bunda Chika, dan nguncalke titipan bunda, yaitu baju baru buat lebaran. suwit suwiiiit..

Pas lagi enak-enak mimpi makan gudeg manggar bikinan Ibu, kok tiba-tiba saya kebangun. Ternyata, baju saya udah basah oleh keringat. Waduh, masa udah pake eksekutip masih keringetan gini. Saya bangunin Ayana, ternyata dia juga kegerahan. Ternyata, train attendant-nya lupa nyalain AC. Halah.. Saya yang udah hampir pindah ke gerbong depan yang anyesss nyesss, gak jadi deeh :)

Sampai di Stasiun tugu, Bapak dan Roji sudah nunggu di parkiran. Langsung bablas ke arah rumah. Mampir bentar beli gudeg wijilan buat buka puasa, karena ibu gak masak. Pas bapak mau bayar, ditahan sama Ayana. Biar kita aja yang bayar, katanya. trus Ayana liat ke saya. Saya liat ke Ayana. Kami berdua liat-liatan. Ternyata kami sama2 gak bawa uang cukup buat bayar. Hehehe.. Bapak deh yang turun tangan :)


Sampe rumah, turunin tas, langsung kedapur ketemu sama Ibu. Seperti biasa, Ibu akhir2 ini selalu terharu kalau kami datang. Memang, Ibu belum pulih benar sejak sakitnya 4 bulan lalu. Mungkin secara fisik sudah jauuuh lebih baik, tapi sepertinya secara psikologis masih butuh pemulihan. Kami bersyukur banget Ibu sudah bisa sampai sesehat ini, InsyaAllah segera pulih dan sama sehatnya seperti sediakala. amiin..


Karena masih capek, akhirnya kami nggak kemana-mana. Sepanjang sore sampe malan cuma duduk-duduk aja sambil bongkarin koper dan tas. Roji seneng banget kami bawain sosis gedhe2, yang sengaja dibeli untuk dibawa ke Jogja. Nggak mau ketinggalan momen, langsung deh dia nyalain kompor, panasin minyak, goreng sosis dan makan lagi, walaupun pas buka puasa pake gudeg dia juga udah nambah. Gileeee..

Labels: , ,

posted by intanariestya at 5:33 PM | Permalink | 13 comments
Wednesday, September 24, 2008
Pamitan Sementara :D
Seperti sudah diceritakan di posting sebelumnya, Pagi ini saya dan Ayana mau terbang ke Jogja dan akan mendarat di stasiun tugu jam 5 sore nanti, hehehehe.. :D

Pamit ya teman2 semua. Doakan perjalanan kami lancar dan selamat sampai Bandung tercintah ini lagi. Amiin. Bagi yang di Jogja, ayooook kita ketemuan. Saya sudah rindu :)

Bagi yang mau mudik juga, hati2 di jalan, jaga kondisi, jaga kesehatan supaya perjalanan mudik lebih menyenangkan. Ditunggu lho laporan mudiknyah.. Apalagi oleh2nya, kekeke :D

Oh iya, tadi barusan banget ada kejadian lucu, yang bikin saya nggak berenti ketawa. Sumpah, sampe nangis saking gelinya.

Jadi ceritanya Ayana lagi mau nelpon Bluebird untuk anterin kami ke 'bandara' Stasion Hall. Awalnya dia udah ogah2an, tapi saya paksa, secara saya masih enak goler2 di kasur. Jadilah dia yang beranjak dan mendekati meja telepon. Lalu,

Mas Operator=MO
Mas Ayana=MA
MO: Selamat pagi, dengan taxi bluebird. Ada yang bisa saya bantu?
MA: Pagi mas.. Saya bisa minta satu armada untuk jam setengah tujuh nanti mas?
MO: Baik pak. Mohon dibantu untuk nomor teleponnya?
MA: Kosong dua dua, Tujuh lima enam, satu dua tiga empat..

Sampai sini saya udah bengong, terus ketawa sambil beranjak dari kasur dan datengin Ayana. Saya sengajain terkikik-kikik sambil bergaya-gaya aneh, supaya dia tambah gak konsen. Walaupun sambil senyum-senyum, Ayana berhasil menyelesaikan teleponnya, deal dengan jam enam tiga puluh si taxi udah standby di depan rumah. Begitu tutup telepon, Ayana langsung loncat lagi ke kasur dengan ekspresi wajah yang berkata "aku nampak bodoh sekali.." sambil ketawa-tawa sekenceng-kencengnya. Saya juga belon bisa brenti ketawa, masih kamisosolen sama napas sendiri. Pas udah agak reda, saya nanya Ayana,

"Emang tadi gimana kata mas operatornya?"
"Dia kayak gak terima gitu.. katanya gini 'Lho, bapak gimana sih? Itu khan nomer telepon bluebird paaak...?!?!?!' Hauahahahauahuaha.."

Hahahahahahaha lagi deh. Uuh, pagi2 udah bikin istrinya sakit perut niih.

Labels: , , , , ,

posted by intanariestya at 5:16 AM | Permalink | 4 comments
Monday, September 22, 2008
Mudik minus Satu (M-1)
Nggak kerasa aja, besok hari saya udah mau mudik. Memang nggak mudik ke Malang seperti rutinitas saya -yang gak terlalu rutin juga siih.. kadang iya kadang enggak- tapi nggak mengurangi rasa excited saya. Bagaimana enggak, saya besok mau mudik ke Jogjakarta, atau Bantul tepatnya, dan stay disana for about two weeks and will be being in Eid Mubarak with Ayana's family.

Rencana nggak mudik ke Malang tahun ini memang udah diperhitungkan. Karena, saya ini orangnya paling males ngantri tiket buat mudik. Muaaaleeeesss.. banget! Bahkan waktu saya masih kuliah dulu, selalu pulang paling awal, paling akhir, atau malah nggak jadi pulang ke Malang dengan alasan 'ga dapet tiket'. Sepertinya mama-papa saya udah paham betul, sehingga ya pasrah2 aja. hihihi.. Apalagi ada oom saya yang tinggal di Bandung juga, yaa.. kalo beruntung bisa ikut mudik gratis bersama keluarga khan?!
Terus, ibu -ibunya Ayana- beberapa waktu yang lalu juga sempat sakit stroke ringan, yang membuat perhatian kami semua tersita untuk beliau. Sakit secara fisik sih nggak terlalu berat, karena alhamdulillah fiiknya sekarang sudah berangsur membaik, nyaris seperti saat sebelum serangan dan sudah mulai ngantor lagi. Alhamdulillah. Tapi, dampak psikologis yang bikin ibu jadi nampak 'masih berbeda'. Ibu jadi murung, suka sedih sendiri dan yaaah, pokoknya ga tega aja deh bawaanya... :((
Lagian, Dody -adek Ayana yang kerja di pontianak- sudah hampir pasti nggak mudik. Selain belum dapat jatah cuti yang lumayan nampol dari kantornya, anggaran buat mudik juga udah kepake buat pulang duluan bulan lalu, nengokin ibu. Hal ini juga memperkuat niat kami buat lebaran di rumah bapak-ibu. Takutnya ibu kepikiran lagi kalo anak2nya gak ada yang mudik.
Udah gitu, denger denger kabar burungnya sih, keluarga Malang padha mau rombongan liburan ke Jogja pas selesai sholat Ied. Wahaha, asyik banget kalo beneran. Jadi kan saya gak perlu ngantri tiket ke Malang, tapi udah bisa ketemu dan kumpul2 juga sama keluarga Malang. Apalagi nanti saya bisa ikut mereka sampe Malang. Dobel deh Hepinyaaa...

Nah Jogja,, tunggu kami datang yaaa.. Udah nggak sabar nih sama semua yang ada di otak kalo sampe Jogja. Nggak lain dan nggak bukan ya makanan, makanan dan makanan..

gudeg manggar bikinan ibu,
bakmi kuning godhok tanpa kecap,
oseng-oseng mercon,
ayam jantan goreng sambel soto,
es kopyor giri tirto,
jangan lombok pedes,
bakpia mini kering keju,
lesehan udang depok parangtritis,
sate kambing muda geci,
soto kadipiro,
angkringan yuli belakang rumah
dan lain lain,
dan kroni-kroninya.. hahahhahaha..


Susah atau seneng sih jadi orang doyan makan? Saya bingung mendefinisikan perasaan niih.. :) Sampai Ayana sekarang panggil saya WAJBUL [dengan qolqolah pada jim mati-nya]. Singkatan dari WAJah BULat. Reaksi saya? dulu bersungut-sungut, tapi kemudian tertawa puas karena saya sudah punya nama baru buat Ayana tercinta. WAJNGKAK [baca:wajengkak].. Hurrraaaayyy....

Labels: , , , , ,

posted by intanariestya at 11:51 PM | Permalink | 2 comments
Friday, September 19, 2008
Sopan Santun Generik a la Mahasiswa (STT) ?
Wuiih, serem amat judulnya? Hehehe, iya nih. Saya yang lagi menikmati cenutcenut di telinga kanan terusik untuk bikin tulisan ini, walaupun dari semalem nggak tidur, dan baru merem jam setengah enam tadi pagi. Ini curhat saya, nggak tau motifnya apa saya curhat kayak begini. Mungkin cemburu, mungkin juga enggak. Dan kalo ternyata beneran karena cemburu, saya bersyukur, karena katanya kalo CEMBURU berarti MASIH CINTA. Hahahahaha..

Jadi gini lhooo, di kantor Ayana kan suka mahasiswa yang KP atau nyari proyek buat TA gitu. Nah, pas beberapa bulan lalu, Ayana kebagian untuk ngebimbing mahasiswa yang mau bikin Proyek Akhir, dari STT Telkom juga -eh, sekarang udah brubah jadi IT Telkom dink yaaa?- dan karena Ayana ngerasa ada waktu luang, jadilah itu mahasiswa diterima sebagai anak bimbingnya. Nah, seiring dengan berjalannya waktu, si anak mahasiswa -sebut saja Desse- beberapa kali mencoba untuk datang kerumah tiap wiken. Saya sih agak terganggu ya dengan Desse suka dateng ke rumah, karena

pertama
, Saya pikir urusan bimbingan bisa dilakukan di kantor, pas hari kerja. Atau kalo mau pas hari wiken, buatlah situasi seenak mungkin untuk bertemu dan diskusi. Misalnya dengan bimbingan di cafe atau di warung makan, dan BUKAN di rumah. Soalnya,
kedua, kalo dirumah saya kurang berguna. Ah, bukannya saya banci tampil niih.. Tapi kalo setiap kali Desse dateng, terus saya cuma bertugas bikin minuman, dan masuk lagi ke dalem trus nonton teve sembari dicuekin 2 jam, sapa yang mau? Udah gitu, kalo Desse pulang, bukannya pamitan sama saya, malah main slonong boy aja. Emangnya sini apaan? Untuk masalah ini sih udah pernah saya bicarakan sama Ayana. Saya bilang,
"Mbok ya Bab, Kalo Desse mo pulang tuh.. Kalo dia gak inisiatip mau pamit sama aku. Kamulah yang panggil aku, bilang Desse mau pamit. Gitu. Ntar dia kan jadi ngerti kalo harus punya sopan-santun. Lagian dengan begitu kamu belajar menghargai aku di depan Desse. "

Hasilnya? Tetep aja, nggak berubah. Alesannya? Ayana Lupa.


Kemudian, selesai episode wiken-wiken bimbingan itu, berlanjut lagi jadi sms-sms tiap sahur. Hampir setiap hari di waktu sahur, Desse sms Ayana, intinya dia mau dateng ke rumah pagi2, sebelum Ayana ke kantor. Saya, yang walopun agak kurang nyaman, ya tetep aja prepare untuk kalo sewaktu-waktu Desse dateng pagi2. Tapi kok Desse gak pernah jadi dateng. Sering saya tanya sama Ayana,
"Mana Desse, katanya mo dateng?"
"Ah, gak jadi mungkin.."

atau sebelum saya tanya, udah muncul sms lagi, yang bunyinya,
Mas, aq ga jd dtg krmh. Bsk pg aj ya, mo mnt ttd

trus besoknya paginya, sms lagi kayak gini misalnya
Ass. Mas, aq ksananya bsk aj ya. Listrik disini lg mati, jd g bs ngeprint.

trus besoknya, yang ini
Mas, bukunya ud dikoreksi blm? Soalnya yg bwt daftar sidang kmrn msh byk slh. aq ksnanya kpn ya enaknya?

eeh, lah kok ujung2nya yg ini
Mas, aq gak usah ksana aja ya. Mas ad waktu kpn, aq mo tlp, diskusinya lwt tlp aja. apa2 yg prlu ditekankan k aq pas sidang.



Weeh, gak jadi dateng tho? Janjiannya aja udah dari kapan.

"Kenapa sih gak mau ketemu di kantor aja? Kan lebih fleksibel, waktunya lebih panjang.."
"Desse tuh lebih suka kesini. Karena kalo ke kantorku itu JAUH katanya.."

Sejauh apa sih yaaa, orang tiap hari suami saya masih kuat pulang pergi naik motor. Lah saya malah nyamperin pembimbing sampe Jakarta tuuh :)
Dan yang bikin saya kaget, ternyata Ayana kasih nilai 95 buat Desse. Waaks, 95 skala 100 buat pulang tanpa pamit dan sms2 sahur? Kalo yang wajib mengisi form nilai adalah ISTRI dari pembimbing lapangan, jelas saya bakakan ngasih segitu laaaah, hehehehe :) Dan kagetnya lagi, nilai itu Ayana kasih atas permohonan Desse sendiri loh, mana smsnya nilainya 95 aja ya mas ;) tring, kedipannya itu bo. Hihihihi.. Alesannya, disuruh sama pembimbing satu, supaya bisa katrol nilai dari penguji2 nantinya. Kalo standar nilai A>80, emang seberapa kecil sih nilai dari penguji sampe pembimbing lapangan harus kasih nilai 95? Apalagi kan pembimbing satu juga gak mungkin kasih Desse nilai dibawah 80 kan?

Beberapa hari kemudian, Ayana bilang gini ke saya,

"Bubub, Desse dah sidang. Dapet B katanya.."
"Hah.. kamu jadi kasih 95 gak? Kok masih dapet B?"
"Iya jadi lah. Gak tau juga kok dapet B. Nih aku lg sms dia, nanya kemaren sidangnya ditanya apa aja.."

dan yang saya baca dari sent item HP Ayana adalah,
Dik, maaf banget ya saya kurang optimal membimbingnya. Kmrn ditanya apa aja?

trus balasannya,
Gpp mas, yg pnting aq lulus. Kmrn dtnya hal2 sepele, malah dosennya ad yg TIDUR.

Ahahahaha, kok bisa dosen nguji kok sempet2nya tidur.



Dan kemaren sebelum buka puasa, Desse telpon Ayana yang intinya dia mau dateng untuk minta tandatangan. Kami yang tadinya lagi santai, langsung siaga satu menyambut keharian Desse. 10 menit kemudian, Desse sms
Mas, aq gak jd dateng krn udah mau buka puasa. Besok aj ya.

Dan ternyata yang dimaksud dengan besok adalah, Meneror telpon rumah jam 6.40 pagi dengan tak hentinya, setelah ada tulisan 7 missed calls di HP Ayana. Ayana pas lagi mandi, saya lagi kriyip2 rebahan karena emang baru merem jam stengah enam. Sengaja gak saya angkat telponnya, karena saya masih dalam posisi uenak dan saya tau Desse yang nelpon. Sempet mikir juga dalam hati, kekeuh banget sih si Desse nelpon, mbok udah kalo gak diangkat ya nanti2 lagi. Ternyata apa Jendral? Desse udah di depan pager. Ouh, sopan banget gak sih?

Setelah uraian kejadian diatas, saya jadi inget sama asisten praktikum saya yang dulu pernah bilang gini,
"Apa susahnya sih ngasih nilai A buat kenang2an dia seumur hidup.. "
Emang iya ya? Wallahu'alam.

Labels: , , , ,

posted by intanariestya at 7:44 AM | Permalink | 6 comments